Pertama Kali Diajak ke Rumah Calon Mertua - Cah Kesesi AyuTea

Pertama Kali Diajak ke Rumah Calon Mertua

Assalamu'alaikum,

Apa kabar temen-temen semua? Duuh, corona udah makin deket dengan kita nih, udah jadi makin sempit ruang gerak kita ini. Aku aja sampai ngalah nggak mudik ke Blora lebaran kemarin, ini semua demi kebaikan bersama aku menjalankan dengan ikhlas. Ammin..

Bicara tentang Blora, aku jadi pengen cerita nih, tentang permata pengalamanku soal kabupaten Blora ini. hihihi.. 
 
Sesaat setelah baca judul postingan ini, kamu pasti sudah nganu banget, ya.  Hahaha.. perempuan yang dulu masih menjadi mahasiswi semester dua ini sudah traveling ke Blora yang tujuannya nggak main-main. Mahasiswi semester dua itu adalah aku sendiri. hihihi

Tak pernah terpikir secepat itu aku dikenalin dengan keluarga Abi (suamiku kini). Bahkan main ke rumah laki-laki yang punya hubungan special saja belum pernah sekalipun. Dulu pernah waktu SMP main ke rumah temen cowok, tapi bukan pacar sih. Lagian waktu SMP aku di Pesantren jadi nggak pacar-pacaran. hahaha..

Ceritanya gini...

Kakake Abi menikah bulan Agustus 2006, waktu itu bulan Juli 2006, Abi bilang ke aku yang intinya pengen ngajak aku ke rumahnya dan menginap selama dua malam. Aku deg-degan banget. Lha wong dolan ke rumah temen cowok aja aku belum pernah, lha kok ini disuruh sekalian nginep. Aku gugup banget, bingung kudu gimana.. Nah, pas kebetulan akhir Juli bulan itu aku mau pulang ke Kesesi. Abi malah menawarkan diri untuk mengantar aku pulang ke Kesesi naik motor berdua. Duuh, makin bingung.. wkwkwk...

Abi bilang mau nganterin aku pulang biar sekalian kenal orangtuaku dan pengen ijin untuk ngajak aku ke Blora bulan depan. Karena niat baiknya, aku minta ijin dulu via telpon ke Ibuku, dan Masya Allah Ibuku malah menyambut baik. hihihi

Singkatnya, Abi mengantarkan aku pulang naik motor, Semarang ke Kesesi. Tapi dasarnya aku penakut, waktu itu aku bilang ke Ibuku kalo nanti gausah ke rumah sendiri tapi di rumah simbah saja. hehe.. Abi juga gak tahu kalo pas pulang bukan ke rumahku tapi ke rumah simbah. Sesampai di rumah Abi diperlakukan sebagai tamu yang baik dan diperlakukan baik oleh keluargaku. Hmmm... sepertinya emang keluargaku udah klik pada pertemuan pertama dengan Abi nih, bathinku..

Sebelum pulang, Abi memang bilang apa adanya perihal meminta ijin kepada orangtuaku dengan maksud mengajak aku ke Blora untuk beberapa hari. Awalnya Ibu yaa agak berat gitu, sih. Tapi masa Abi bilang kalo niatnya serius sama aku, haha.. semester duaaaaaaaaaaaaa aku lohhhhh... Udah diajakin serius sama Abi.. hahahaha

Yaudah deh, toh akhirnya orangtuaku mengijinkan dengan beberapa petuah dan wanti-wanti nasihat ke aku untuk jaga sikap dll.

Setelah dapat ijin aku malah bingung, bingungnya yaa karena gugup dan salah tingkah. Pertama kali diajak ke Blora langsung dikenalin ke calon mertua. uwwooww banget gak sih? So Sweet kan Abiku sayang... hhihi

Aku yang udah menghibahkan baju muslimah seperti gamis, rok, dan baju kurungku kemudian bingung mencari pakaian 'baik' yang bisa untuk pencitraan. Hahaha.. Uups.. Jadi semester satu itu aku udah ganti gaya pakaian yang koleksi celana jeans cutbray dan baju kemeja kotak dan kerudung tsunami. Pakaian yang hits pada masanya lah ya. 

Lalu aku meminjam dua stel baju ke temen satu kos ku yang syar'i. Aku juga ke Blora bawa sarung, semuanya demi pencitraan karena aku udah bergaya tomboy gitu waktu masuk kuliah. Duh aku guya guytu dewe iki nulis e.. Mesti nek diceritani langsung kalian juga bakalan geleng-geleng tepok jidad. Hahaha

Selama di Blora aku ikut bantu-bantu keluarga loh, pokoke biar dilihat jadi calon menantu idaman gitu gimana sih? hehehe.. Piss ya Biiii... Alhamdulillah keluarga Blora menerima aku dengan baik. Aku mengakui kalo keluarga Blora emang baik-baik orangnya dan sangat kekeluargaan banget. Bikin betaahhh......

Bulan Agustus di Blora itu dingin banget. Aku sempat menggigil gak kuat kedinginan. Malu banget sih waktu itu karena aku sampe bikin sedikit panik, diselimutin doble masih dingiin.. Hehe,, Maafkan...

Selama di sana aku diajak ke kebun / Sawahnya keluarga. Dulu  punya kebun Jeruk, kebun Mangga. kalau sekarang sih kebunnya ditanamin jagung. Ada juga sayuran seperti sawi dan bayam serta kacang broll.


Panen jeruk karena gak bawa plastik akhirnya pakai kerudungku gitu, walhasil kerudungku penuh getah jeruk yang baru dipetik. Hihihi.. Duuhh jadi senyum-senyum sendiri gini sih jadinya.. Udah ah, ngetiknya malah kaya orang gila gini sambil senyum  lihat layar leptop. Kapan-kapan kusambung lagi dehh... Mau ke rumah sakit ini soalnya... Doain yaa biar cepet sembuh.., Amiinn..

Pengalaman itu aku jadikan sebagai Permata Pengalamanku yang nggak terlupakan. Bagaimana pun Abi itu orang yang uwow banget loh, karena aku adalah pacar pertama Abi dan langsung serius. Diajakin ke rumah orangtua, dikenalin.. uuuhhh so sweet..............

15 comments:

  1. cieee pacar pertama langsung klik dinikahi ya, ini pasti nulisnya sambil senyum2 teru sya Noorma

    ReplyDelete
  2. ya ampun...baca semester dua di atas jadi ingat, saya dulu nikah tuh pas semester dua. Hihihi. Terus lahir si sulung pas kuliah semester empat. Masih muda banget euy~

    ReplyDelete
  3. kalau saya memang dari awal temenan dulu sama suami mbak, jadi pas main ke rumahnya biasa aja :) ga ada grogi2 gimana

    ReplyDelete
  4. Kenangan yang kalo di ingat sekarang bikin senyum-senyum sendiri ya mbak hehe. Senangnya ya keluarga calon mertua semuanya baik. Kalo aku, ya deg-deg an sih pertama kali berkunjung dan menginap di rumah calon mertua :)

    ReplyDelete
  5. Baca ini jadi inget kenangan pas paksu ngenalin ke calon mertua bawaannya deg degan terus takut gak diterima pikiran dah jelek aja pokoknya, tapi untungnya gak terjadi hehe

    ReplyDelete
  6. Ternyata Blora dingin ya, bayanganku panas gitu. Asik kalau mertua punya kebun gitu, jadi enak kalau liburan ganti suasana. Mertuaku orang kota situ2 aja hahahaaa. Calon besanku juga orang kota situ aja. Nggak ada kebon wkwkwkw.

    ReplyDelete
  7. Alhamdulillah ya, aku udah menginjak tanah Blora dan main ke sana beebrapa kali
    hawanya enak banget di sana. Alhamdulillah mertua dan keluarga mertua baik semua itu menyenangkan

    ReplyDelete
  8. LO..loo...lo...aku jadi melu malu-malu iki bacane, piye, Bu Dosen?
    Kenangan dulu kalau diingat kembali rasanya malu yaa..
    Bisa-bisanya begini dan begitu...
    Semoga langgeng terus yaa, kak Noorma. Salut akutu sama ketangguhan kak Noorma.

    ReplyDelete
  9. Abi tipe laki-laki yang tegas dan bertanggung jawab. Ga mau main-main ya sama anak orang. Begitu dekat langsung mengungkapkan kalau mau serius dan ngenalin ke orangtua. Tipe laki-laki langka lho gini ini, Pit. Alhamdulillah mendapatkan pasangan yang sholih gini. Semoga rukun dan bahagia selalu selamanya yaaa...

    ReplyDelete
  10. Jadi pacar pertama, lgs pacaran serius dan akhirnya langsung jadi yaaa mbaa

    ReplyDelete
  11. Wuih mantap, jadi yang pertama Dan terakhir dong. Untung calon mertuanya baik ya. Malah kasih oleh-oleh pas pulang.

    ReplyDelete
  12. Beruntungnya pacar pertama trus bisa nikah ya Mbak
    Kalau aku dulu, sering bertemu (bukan pacaran) dengan orang yang salah sebelum bertemu yang terbaik

    ReplyDelete
  13. Hihi aku juga sama si hubby pacar pertama sekaligus terakhir soalnya sampe nikaah hihihi,

    ReplyDelete
  14. wah, cerita yang menyenangkan. Beruntung sekali ya. pengalamanku tidak seberuntung km. aku berharap bisa bertemu dengan orang yg tepat, di waktu yang tepat dan kondisi yang tepat pula.

    ReplyDelete
  15. Deg-degan nggak Mba, waktu diajak pertama kali ke rumah dan dikenalkan dengan keluarga suami? Ingat-ingat kenangan begini seru pastinya ya. Nulis artikel ini sambil senyum-senyum sendiri nggak nih?

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung di Blog Cah Kesesi Ayutea ini, Silakan tulis komentar untuk postingan ini.. :)

Mohon maaf.. spammer atau komentar dengan menyertakan link hidup akan saya hapus .. :)