Jajanan Khas Lebaran Buatan Almarhum - Cah Kesesi AyuTea

Jajanan Khas Lebaran Buatan Almarhum

Assaalamu'alaikum temen-temen..

Gimana puasanya sampai hari ini? Lancar selalu kan ya? Alhamdulillah kalau gitu, saya juga Alhamdulillah sampai hari ini belum batal, mungkin beberapa hari ke depan tamu bulanannya baru datang, yang penting selesai haidh sebelum lebaran, aamiin..



Banyak yang berbeda sih suasana ramadan tahun ini dengan tahun kemaren, selain karena pandemik virus korona, Ramadhan tahun ini bener-bener sepi tanpa kehadiran bapak.

Kalau Ramadhan tahun lalu, masih ada bapak walaupun masih beberapa hari di rumah sebelum meninggal. Tapi tahun ini, sama sekali nggak pernah lagi mendengar suara bapak ngaji, suara bapak adzan, suara bapak bersholawat di mushola di sela-sela sholat tarawih, dan suara bapak di  Pengajian Nuzulul Quran.

Ya Allah, lebaran tahun ini menjadi lebaran ke dua tanpa almarhum. Lebaran yang sangat sepi, sampai-sampai persiapan lebaran terasa tidak spesial seperti lebaran-lebaran sebelumnya.

Dulu, almarhum paling demen bebikinan, seperti jajanan empla-empla khas Pemalang (daerah asal almarhum) yang terbuat dari tepung beras, kelapa parut, dan kacang ijo. Ini jajanan lebaran kesukaan bapak, dibuat adonan yang keras gitu lalu digoreng kering. Gurih enak gitu rasanya. Jajanan yang kurang ramah buat anak kecil dan kakek-nenek, karena cemeklak kalau digigit. 

Almarhum juga suka banget bikin lepet ,,, temen-temen tahu kan makanan lepet? beras ketan  dan kelapa parit dibungkus menggunakan janur lalu direbus hingga matang. Nah kalau almarhum itu suka lepet yang dikasih campuran kacang merah. 



Selain itu, ketupat dan lontong, almarhum paling piawai membuat bungkusan ketupat dan clontong untuk lontong. Saya bisa bikin ketupat juga diajarin almarhum waktu saya masih duduk di Sekolah Dasar. Kata almarhum ada beberapa jenis wadah ketupat, yang sering dibuat almarhum itu ketupat petek. Bentuknya mirip dengan gereh petek (ikan asin). Ketupat yang agak gepeng gitu bentuknya, masya Allah subhanallah, allahummaghfirlahu...

Jajanan Khas Lebaran yang selalu ada saat almarhum masih hidup. Di dua lebaran terakhir nggak ada, eh lebaran tahun lalu ada lontong sih, tapi Ibu beli pesen di penjual lontong, nggak bikin sendiri. Karena Ibu memang kurang bisa bikin lontong karena masih kadang kurang pas di takaran berasnya. 

Banyak sekali yang saya rindukan dari suasana Ramadhan dan Lebaran dari tahun-tahun lalu. Kini.. Saya dan keluarga yang ditinggalkan almarhum hanya bisa mengirimkan doa untuk almarhum semoga almarhum bahagia di sana dan mendapatkan tempat yang indah di sisi Allah SWT. Aamiin..

Saya sudahi yaa tulisan ini, takutnya malah nangisnya makin kenceng karena kangen banget sama almarhum. Saya meminta untuk semua temen-temen yang membaca postingan ini, saya minta tolong kesediaan waktunya sekitar satu menit untuk mendoakan almarhum bapak saya MIFTAHUDIN bin AHMAD ZAINI dengan mengirimkan bacaan surah alfatihah. 

Saya juga mengucapkan banyak terima kasih, semoga temen-temen semua selalu sehat dan selalu mendapatkan perlindungan dari Allah SWT.

1 comment:

Terima kasih sudah berkunjung di Blog Cah Kesesi Ayutea ini, Silakan tulis komentar untuk postingan ini.. :)

Mohon maaf.. spammer atau komentar dengan menyertakan link hidup akan saya hapus .. :)