Skip to main content

Rabu, 12-12-2012

ini adalah ceritaku hari ini, dimana kekhawatiran, kesedihan, dan dilema menyelimuti kalbuku. mohon masukan dan semangatnya duuuuunk :)

Pagi tadi, aku ngrasa ada yang nggak biasa dengan Noofa, sepertinya dia nggak enak badan, keringet dinginnya keluar banyak banget, badannyapun agak anget, akupun khawatir dan takut Noofa kenapa-napa. But, dia itu tetep aktif, gempulang gempuling tengkurep terus, bahkan hari ini ocehannya bervariatif. Makin bertambah lagi bunyi-bunyi yang dia ucapkan, cumin yang bikin geli adalah ngamuk dia yang makin bertambah pula. Yahhh,, ngamuknya Noofa kalo aku angkat dengan maksud aku bubuk-in biar kalo nenen nggak susah, eehh.. seketika itu malah dia protes nggak mau, dan diapun langsung tengkurep lagi. Aku angkat dan pangku dia, dianya pun nggak mau. Huuhhh.. pas aku bubuke lagi di kasih, nggak ada satu detik dianya udah tengkurep lagi. Dan dengan gaya yang lagi dia sukai adalah nenen sambil tengkurep. Kalo kata ku sih, itu susah pake banget, karena selain mengatur keseimbangan, posisi kepala, dan mengatur pernafasan saat dia nenen itu lumayan susah, but Noofa mampu melakukannya dengan sempurna.. Ya Allah.. keren kali lah kau, Noofa!

Jam di dinding udah menunjukkan pukul 10.25, Noofa belum juga capek dengan main-mainnya, dengan jerit-jeritnya, dan dengan polahnya yang nggemessin itu, padahal.. badan dia itu anget lho, aahh.. mungkin angetnya itu karena keaktifan dia, mencoba menenangkan diri. Sambil aku elus-elus rambut dia yang baru mulai tumbuh, aku cium dia, aku peluk dia.. bahagiaaaa banget rasanya punya anak yang lucu imut seperti Noofa. Tapi, makin siang juga nih waktu. Aku belum mandi, padahal yang 11.30 harus sudah siap untuk berangkat kuliah. 

Dengan PDnya aku meninggalkan Noofa sendirian di ruang tengah, “umy mau mandi ya, sayang.., Noofa disini dulu sebentar” ucapku ke dia, dan aku yakin Noofa pun sudah paham.. hehe.. selese mandi, Astaghfirullah… Noofa sudah berada dipinggir banget, bentar lagi nyentuh lantai, kira-kira dia udah gulang guling sampe 3x tuh, untung aku mandinya super kilat.. jadinya aku bisa langsung angkat Noofa dan memindahkannya ke tengah lagi.

Nggak lama kemudian, Aby pulang, ditangannya membawa plastic putih, setelah ku buka ternyata di dalamnya ada susu kental manis dan cukuran jenggot, hehe.. mampir mini market katanya. Dating-dateng langsung Tanya gini “udah disiapin semua, My?” Tanya Aby. Dengan tegas aku jawab, “Sampun sedanten, sayaaank”. Adzan duhurpun berkumandang, sholat duhur trus capcus dech berangkat kuliah, tapi sebelumnya kami ke rumah Budhe Tri, sebutan akrab untuk orang yang momong Noofa kalo aku kuliah.

***** sampe di kampus*****

Sepi banget nih kelas, yang datang baru aku dan temanku yang dari Lampung. Hemm.. daripada BT, aku utak-utik HP saja smsan dan online FB sambil menunggu teman yang lain datang. Sekitar 10 menit kemudian sang lecturer datang, kaget aku. Hehe.. lha wong aku lagi asik main HP og, makbedundug ujug-ujug masuk gitu ajah. Untuk nggak spot jantung, hihihi
We start the Lesson! Lalalalalala….

****** 2 jam kemudian *****

Mata kuliah yang kedua, Thesis Proposal. Selain deg-degan, sepertinya kedutan mataku kali ini menjadi petunjuk kalo bakal ada apa-apa nih, hmm.. mulai deh mitos :p
It’s presentation time, aku dapat giliran ketiga setelah Mas Agus dan Mas Dida. Mereka berdua mempresentasikan thesis proposal mereka dengan gagah berani, *weew,, emangnya perang! Dan this is my turn to present bout my thesis proposal, bla bla bla bla bla… tibalah saatnya pembantaian, huuft.. sesi ini adalah sesi yang paling bikin deg deg ser.. karena sang dosen membantai apa yang sudah kita presentasikan. Memang sih tidak 100% membantai, banyak juga masukan, coment, motivasi dari beliau untuk kami.. 

Singkat cerita, proposal tesisku itu mengundang banyak pertanyaan teman-temanku, hiikz.. Ya iyalah, proposal belum lengkap kok.. hehe.. nduableg banget aku yah, belum lengkap and belum jadi berani-beraninya dipresentasikan.. lhaa mau gimana lagi, sudah DLnya kok. Yang penting kan bisa presentasi dan power point beres. Aahh.. saat pembantaian aku bener-bener ngrasa bodoh banget, ngrasa aku itu semut kecil diantara raksasa-raksasa, sediih rasanya. Tapi aku berusaha berbesar hati, toh nyata-nyata itu salahku. Aku belum siap dengan materi yang hendak aku presentasikan. Tapi beruntungnya, banyak masukan dari dosen dan teman-temanku, so banyak gambaran dan ide yang nantinya bisa  aku jadikan bahan tambahan di proposalku kelak. Semoga aku bisa menyelesaikan real proposal thesisku tepat waktu, biar bisa wisuda bulan Oktober tahun depan. Amiin YRA.

***** pulang *****

Aku: Git, aku nebeng di mobilmu, yah.. soalnya Aby lum bisa jemput aku, nggak ada yang nggantiin jaga warnet.
Gita: iyo, jeng,, santé ae.. sampe dimana?
Aku: di Masjid Nurul ‘Ilmi Dewi Sartika, ntar Aby jemputnya disana.
Gita: Okey, yuuukk..

Kamipun masuk ke mobil, sembari mobil jalan, Gita melanjutkan pembahasan yang tadi di bahas di kelas, haduuuh.. jadi kikuk sendiri nih, hmm.. Gita ngasih masukan, kata dia bikin thesisnya yang analisis aja, lebih mudah, tidak makan banyak waktu untuk penelitian. Dan bisa kita kerjakan santai di rumah tanpa embel-embel ijin penelitian kemana-mana. Emang sih, aku sebetulnya punya dua judul thesis, dimana dulu sempet aku tanyakan ke Pakdhe Cholik, aku minta pendapat sama Pakdhe, enaknya bikin thesis itu tentang apa. Pakdhepun menyarankan yang mudah-mudah aja. Seperti Pakdhe yang dulu mengangkat tentang terorisme di india sebagai judul disertationnya. Aaargghh.. makin bercabang dech pikiranku, dilemma, galau mendadak. Tapi kini aku sudah mantap, dengan masukkan Gita tadi, insyaAllah tesisku kelak nggak mau yang sulit-sulit. Mau discourse analysis aja ahh.. biar nggak penelitian di lapangan :p

Ngomong sendiri dalam hatinya selese, eh.. sampe juga di Masjid yang di tuju. Akupun duduk di teras Masjid menunggu suami tercinta datang menjemput. Samar-samar terdengar ringtone Hpku bordering, aku ambil Hpku dari dalam tas, oohh ternyata Ibuku yang telpon. Aku angkat teleponnya dan kamipun ngobrol.

Tau nggak, mak jleeebb banget tadi pas Ibuku telpon aku, kenapa? Karena apa yang kita bicarakan itu membuat aku panas kepala. Haha.. *ciyuuuss!

***** dilemma *****

Ibu: “Gimana tadi presentasi proposalnya, di ACC?”
Ibuku tau kalo hari ini aku presentasi proposal, karena aku selalu cerita ke Ibuku tentang kuliahku..
Aku: “ hehehehehe…”
Ibu: “kok Cuma mringis? Wis ACC during?”
Aku: “Hmm… aku mau ganti judul aja ya, Bu.. nggak jadi penelitian deh kayaknya di MTsN 01 Kesesi,, lha wong mau dibantai entek-entekan og”
Ibu: “wekmu salah?”
Aku: “salah sih nggak, Bu.. tapi banyak yang perlu diperbaiki” (haha,.. diplomatis banget)

Kamipun ngobrol ngalor ngidul tapi tetep dengan tema yang sama, Ibuku pengen proposalku cepet kelar, trus ujian, garap tesis, ujian tesis, lulus dan WISUDA!
Wuaduh, emang gampang banget ya kalo ngomong, hehhee… prakteknya.. embuh dech..

Ibu: “Nek wis Wisuda S2, kamu mau kan langsung lanjut S3?”
Aku: “Yaa ALLAH, buu.. buu… S2 aja belum lulus kok wis ngomongke S3 siih??” dengan nada memelas gituu..

Yaahh.. aku sangat paham keinginan orang tuaku, yang selalu inginkan yang terbaik untuk anaknya, Ibuku bilang katanya Ibu dan bapak tidak bisa memodali aku dengan harta dan kekayaan yang berlimpah, tapi mereka hanya bisa memodali aku dengan ilmu, kalo akunya mau sekolah dan menuntut ilmu , insyaALLAH rezeki akan terus mengalir dan bisa untuk bekal masa depan aku sendiri. Tapi masalahnya, S2 saja belum luluusss… kok ngomongke S3..?? moodku langsung jelek saat itu, bukannya termotivasi tapi malah ngeper (down). Yaa jelas ngedown to ya, wong tadi di kampus aku habis dibantai mati-matian kok gara-gara proposal tesisku yang amburadul. Boro-boro kok ACC, fix judul aja belum! Hiks hiks hiks

Setelah sekitar 20 menitan kami ngobrol, Aby pun datang. Akupun bilang ma Ibuku kalo Aby sudah datang dan aku mau segera pulang, udah kangen juga sama Noofa. Ucapan salam sebagai penutup obrolanku dengan Ibuku. aku bonceng Aby sambil bercerita tentang kejadian di kampus tadi. Sediihh rasanyaa.. akupun share ke Aby tentang tawaran Ibuku untuk masuk S3. Hmm.. aby hanya senyum dan mengucap satu kata “semangat!” 

***** sampe Rumah, ketemu Noofa *****

Ahh,, hari ini, Rabu 12 12 12 banyak pelajaran yang aku dapatkan. Di kampus, di jalan dan juga dari obrolan via telpon dengan Ibuku. tapi kini aku menjadi serba salah, serba nggak enak. Disini aku merawat Noofa, tidak banyak waktuku untuk bisa leluasa kemana-mana yang hanya sekedar ke kampus tuk baca-baca banyak referensi. Disisi lain tugasku dan tanggung jawabku sebagai anak yang masih dibiayai orang tua untuk terus sekolah, harapan orang tua terhadapku sangatlah besar, makanya Ibu dan bapakku optimis dan masih mau membiayai aku sekolah sampe S3. Tapi akunya??? Aku merasa udah malas mikir, malas berkutat dengan tugas kuliah. Mungkin banyak yang bilang aku anak yang beruntung, meskipun sudah berkeluarga sendiri, tapi orang tua masih mau mengeluarkan uang untukku, tentunya untuk biaya kuliah. Sekarang yang ada di dalam hatiku adalah menjalani apa yang ada di hadapanku saat ini. Satu minggu lagi perkuliahan selese, semesteran rampung dan habislah sudah teori-teori yang sudah ditempuh selama tiga semester. Memulai lembaran baru di Semester empat dimana saatnya berjuang membuat tesis. Nggak boleh malas!

Masalah melanjutkan ke S3 atau nggak, itu gampang dipikirin nanti. Kalo ada umur panjang, insyaALLAH bisa. Dimana ada niat disitu ada jalan. Yang terpenting adalah, ucapan terima kasihku untuk orang tuaku tercinta atas semangat yang selama ini mereka berikan untukku. Doa-doa baik yang selalu mereka panjatkan untuk anak-anaknya. Doain aja yah, Bu.. pipit disini bisa menjalani tugas dengan baik dan tidak mengecewakan Ibu dan bapak. Doain juga Noofa supaya tumbuh berkembang sehat dan menjadi anak yang sholehah.. menantumu juga, Aby.. doain ya biar bisa lancer dalam mencari rezeki.. I love u, Mom… I Love u, Dad… *BigHug*


NB: tulisan ini ditulis dengan sadar, di kamar kontrakan sambil menjaga Noofa yang sudah tidur lelap sejak Isya' tadi.

tetep dengan slogan KEEP BLOGGING and HAPPY BLOGGING 

Comments

Popular posts from this blog

Granuloma Umbilikalis Pada Bayi

Assalamu’alaikum, sahabatku.. semoga selalu sehat, ya. Amin. . .

Postingan kali ini saya mau bercerita tentang Granuloma Umbilikalis Pada Bayi. Ini tentang Nooha, anak kedua saya yang lahir pada tanggal 5 Januari 2017 yang lalu. Sampai hari ini usianya sudah 3 bulan 4 hari. Alhamdulillah dia tumbuh dengan baik, sehat, dan ceria. Harapannya tentu seperti itu, bukan?
Tetapi, ada sesuatu yang pernah membuat saya khawatir, yaitu masalah tali pusarnya. Dia puput usia 7 hari, tapi saya melihat pada pusarnya itu masih ada yang basah, jadi proses lepasnya puput itu seperti belum waktunya gitu. Dan benar saja setiap hari ada bekas seperti nanah pada kaos dalamnya. Kalo saya ibaratkan itu seperti lelehan lilin yang menempel di kaos. Baunya khas tapi tidak seperti bau nanah, enggak pesing, ataupun bau enggak enak lainnya.
Setiap hari ada bekasnya di kaos, sesekali membesar berwarna merah, seperti daging tumbuh. Nanti meleleh lagi, terus seperti itu setiap hari. Saya takut karena pernah kejadian tet…

Kartu ATM Bisa Kadaluarsa

Mungkin pembaca bingung dengan judul postinganku ini, Masa iya sih Kartu ATM bisa kadaluarsa atau expired? Jawabannya adalah IYA. Ini kisah nyata lhoo ya, bukan fiktif. Hihihi.. sebelum mulai bercerita, mau tanya dulu, kalian semua punya kartu ATM kan? Hehehe.. Iya deh iya.. percaya kalian semua punya, bahkan seperti halnya gadget, kalian juga pasti punya lebih dari satu ATM kan? Hihihi.. 
Oke, mulai ceritanya ya, sebenarnya ini cerita sudah beberapa tahun yang lalu, jadi waktu itu aku belanja di Mini Market deket kontrakan, karena bawa uang cuma Rp50.000 dan khawatir kurang, aku meminta Aby untuk mengambil uang di ATM dulu, kebetulan ada mesin ATM di dalam mini market tersebut. Nggak lama Aby berdiri di depan mesin ATM itu. Aku kira sudah ambil uangnya, ternyata belum dan Aby bilang kalau Kartu ATMku sudah kadaluarsa. Aku kaget donk ya, kok bisa kedaluarsa? Serius? Dengan deg-degan dan penasaran, aku minta kartu ATMku dan menuju ke mesin ATM. Hmmmm...  ternyata benar, waktu aku pencet…

Jenis Sabun untuk 7 Langkah Cuci Tangan

Di beberapa tempat dengan gerakan cuci tangan sebagai praktik umum yang biasa dilakukan sehari-hari, banyak terdapat air bersih serta sabun, sebagian besar masyarakat justru tidak menyadari hal penting 7 langkah cuci tangan dengan sabun. Sementara pada lingkungan kumuh atau padat, maka kebiasaan mencuci tangan dengan benar menggunakan sabun sebenarnya dapat membantu untuk menurunkan separuh dari jumlah penderita diare.