Skip to main content

Horree... teRnyaTa RoTi SaTe maSih Ada!

kenapa harus ada kata "Horee?".....
mmm... aku jingkrak-jingkrak kegirangan bahkan sampe nangis terharu *sueerr!
lho?? lhaa iyaa kenapa??
hehe.. okey lah.. mau sekedar coret-coret ajah..xixixi..
gini lho.., jadi kemaren waktu aku mudik ke Pekalongan, abah kan tahlil di tetangga, pulangnya kan biasanya bawa berkat berupa nasi lengkap dengan lauknya.. tapi kemaren itu beda, abah bawa sepack "purimas 3" yang berisi lima macam roti.. *nggak ada fotonya, soalnya nggak ngeeehh, terlalu asyik makan, ckckck
salah satu roti yang bikin aku terharu sampe nangis itu adalah roti sate, nggak tau juga beneran namanya roti sate apa bukan.. yang jelas bentuknya mirip sate. aku makan roti itu sambil nangis..,, kenapa?? rotinya nggak enak yaa?? hmm.. apa rotinya nakal? ckcck..
bukaaaaaaaaaaaaannn!! itu terjadi karena saking senengnya aku bisa ketemu dengan roti sate lagi setelah 15 tahun nggak pernah nemuin dia dimana-mana.. *lebay!
eitts.. serius..!!
roti sate adalah roti kesukaanku sejak jaman aku kecil, dulu setiap hari abahku selalu beliin aku roti sate itu, sampe akhirnya seperti kecanduan, kalo abah pulang nggak bawain roti sate, aku suka ngambek :D
seingetku, terakhir aku dibeliin dan makan roti sate seingetku pas kelas 4 SD (tahun 1997). lama juga ya?? nahh itu dia kenapa aku sampe terharu, eman2 banget rasanya kalo roti itu aku makan and habis... *end! :(
gak sampe segitu ajah kok ceritanya :D
jadi, karena aku baca di pack bertuliskan "PURIMAS 3", otomatis roti itu pesennya di purimas 3, *_tuing_tuing_*

keesokan harinya, aku minta adikku tuk nganterin aku ke toko "Purimas 3" di Kedungwuni Pekalongan, berharap ada stocknya and aku bisa membelinya., muter-muter sambil ngiler karena melihat banyak macam kue di sekelilingku, eeng.. ing... eeeng... akhirnya aku nemu juga.. yeeyy!! aku ambil 6 roti langsung... *bungkus and bayaar :D
hmm.. ke Kedungwuni cuma mau beli roti, thok? hahaha..
iya laahh..  aku ma adikku langsung pulang,, gak mampir kemana-mana dulu, males juga karena cuaca saat itu puanaaaazzz banget :(

sampe di rumah langsung pamer ma Umi, "ki bu, fitri beli roti sate", sambil buka tas and mamerin pack  purimas 3..
pojok kanan label HALAL, pojok kiri bertuliskan berdiri sejak 1936
terus aku buka kardusnya, pelan pelan.. jreeng jreeng jreeng.....
aku beli 6 roti sate
udah nggak sabar pengen makan, tapi si roti satenya masih pengen foto2 dulu kayanya :D
yaudahh... yang penting nyenengin dia dulu sebelum aku makan :D
foto dulu, aahh :D
hmm... ini lah saat yang ditunggu-tunggu, ckckck... ai aihh nggak sabar pengen segera aku santap... hmmm yummy....!!
5 x gigitan, hmm... yummy.........
akhirnya.... setelah 15 tahun lamanya,, aku kini bisa bernostalgia lagi dengan roti sateku waktu kecil, seneeeng banget.. karena aku nggak susah-susah lagi mencarinya, karena di Purimas 3 itu ada, banyaakk stocknya pulaaa.. :D
oia, harga satuannya murah lho.. di Purimas 3, satu roti sate cuma Rp. 2200,- saja...
murah, enak, ngenyangin pula.. iso nggo sangu kuliah kie tah :D
yen penasaran, beli sendiri ajah yaa :D
jangan lupa beliin buat aku juga, ahihihi....


itu ajah ceritaku pagi ini, roti sateku juga udah buat breakfast ku, hmmm plus susu (me & Mom), hehehe....


lanjutin ngerjain soal Semanticsnya.. capcuuss....


Keep Blogging and Happy Blogging :D

Comments

Popular posts from this blog

Granuloma Umbilikalis Pada Bayi

Assalamu’alaikum, sahabatku.. semoga selalu sehat, ya. Amin. . . Postingan kali ini saya mau bercerita tentang Granuloma Umbilikalis Pada Bayi . Ini tentang Nooha, anak kedua saya yang lahir pada tanggal 5 Januari 2017 yang lalu. Sampai hari ini usianya sudah 3 bulan 4 hari. Alhamdulillah dia tumbuh dengan baik, sehat, dan ceria. Harapannya tentu seperti itu, bukan? Tetapi, ada sesuatu yang pernah membuat saya khawatir, yaitu masalah tali pusarnya. Dia puput usia 7 hari, tapi saya melihat pada pusarnya itu masih ada yang basah, jadi proses lepasnya puput itu seperti belum waktunya gitu. Dan benar saja setiap hari ada bekas seperti nanah pada kaos dalamnya. Kalo saya ibaratkan itu seperti lelehan lilin yang menempel di kaos. Baunya khas tapi tidak seperti bau nanah, enggak pesing, ataupun bau enggak enak lainnya. Setiap hari ada bekasnya di kaos, sesekali membesar berwarna merah, seperti daging tumbuh. Nanti meleleh lagi, terus seperti itu setiap hari. Saya takut k

USAHA MIKRO; TETAP BERTAHAN DI TENGAH PANDEMI BERSAMA PIP

Kurang lebih 6 bulan masyarakat Indonesia berperang melawan pandemi Covid-19, dan hingga saat ini perang tersebut belum ada indikasi berakhir. Pandemi Covid-19 di Indonesia yang diketahui sejak awal bulan Maret 2020 harus memaksa sebagian besar masyarakat Indonesia untuk membatasi aktivitasnya agar penularan dapat dicegah. Dampak dari pembatasan tersebut mengakibatkan berbagai sektor terkena imbas akibat terhentinya aktivitas masyarakat. Di antara sektor yang paling parah terkena dampak Covid 19 adalah sektor ekonomi. Bukan hanya dalam skala makro, pandemi Covid-19 ini pun menghantam sektor mikro, bahkan tak tanggung-tanggung para pedagang kecil dan pelaku UMKM juga terkena imbasnya. Bahkan tidak sedikit dari mereka harus gulung tikar dan tidak dapat melanjutkan usahanya karena mengalami banyak kerugian, mulai dari turunnya pendapatan, hingga tidak lakunya barang-barang hasil produksi mereka.  Jika kita mau menengok lebih dalam lagi, UMKM di Indonesia sangat banyak jumlahnya, usaha ini

Mencetak Kemasan Makanan di Uprint untuk Usaha Snack

Halo, Assalamu’alaikum.. Apa kabar, Februari udah berjalan satu pekan, nih, dan di beberapa mini market udah mulai banyak bertebaran promosi coklat dan segala macam yang berhubungan dengan valentine. Saya sendiri sih enggak pernah merayakan hari Valentine secara khusus, ya. karena menurut saya semua hari sama saja, saya selalu memberikan rasa sayang dan cinta kepada pasangan... pun dengan sesama, eaaa... Kamu pernah ngeh nggak kalau kemasan masakan untuk coklat, kue, permen menjelang Valentine itu lucu-lucu. Saya sih selalu ngeh, bahkan beberapa kali pernah kepincut dan membeli coklat karena suka dengan kemasannya. Kalau Valentine begini mah kebanyakan kemasan warna pink gitu, ya. Tapi ada juga beberapa coklat yang kemasannya selain warna pink. Ngomongin masalah kemasan. Saya jadi ingat teman saya yang buka usaha kuliner snack/jajanan. Tapi dia bingung soal design kemasannya. Namanya usaha kuliner begitu kan hal yang pertama dipikirkan tentu soal personal bran