Kenangan Masa Kecil: Sering Diajak Bapak


Asslamu’alaikum temen-temen blogger semua.. apa kabar?

Semoga selalu dalam keadaan sehat dan afiyat, ya. Aamiin..

Temen-temen pasti pernah jadi anak kecil, kan? Pernah  donk ya, kan sekarang udah besar, udah dewasa, sebagaian dari kalian juga sudah berkeluarga dan punya anak, bahkan ada juga yang sudah punya cucu. Hehe..

Oiya.. temen-temen pernah nggak, lihat gambar meme lucu yang di dalam gambar itu ada tulisan “yang pernah ngumpulin bungkus permen karet yosan buat jadi uang-uangan berarti masa kecil kalian bahagia”? atau gambar permainan congklak, gaburan, jengklek, main karet, gambar daun teh-tehan, dan beberapa gambar lain yang dibuat meme. Si meme tersebut  memang sengaja dibuat untuk nostalgia dengan masa kecil kita. Uuhh,, kalau lihat gambar tersebut kita langsung inget masa kecil dan seketika kepala terangguk-angguk setuju.. hihihi..

Apa iya, sih. Masa kecil itu selalu menyenangkan? Enggak juga, nyatanya saya pernah jadi korban bully. Menyakitkan! Bully yang saya dapatkan berupa bully verbal, diejek, dikata-katain, baik ngejek fisik, maupun ngejek hal lain seperti fitnah-fitnah keluarga. Tapi, kali ini saya enggak mau cerita soal bullying, ah. Bikin jadi sesek napas kalau inget. hiks

Namun percaya atau tidak, efek dari bullying itu selain bisa bikin korbannya menjadi anak yang minderan, ternyata juga bisa bikin korbannya menjadi orang yang kuat dan tegar. Tergantung siapa korbannya, bagaimana menanggapinya, dan siapa saja orang-orang di sekeliling korban tersebut. Jika saya kuat hati, kapan-kapan saya tulis, tapi kalau nggak kuat, ya biarlah saya simpen saja sebagai pembelajaran kehidupan bahwasanya memang hidup itu yaa gitu, ada suka ada duka. Karena menjadi korban bully untuk move on nggak semudah membalik telapak tangan.


Lalu “Kenangan masa kecil yang paling membekas di ingatan” saya apa sih? Selain bullying itu sebenarnya banyak, karena Alhamdulillah saya dilahirkan di dalam keluarga yang hangat dan akrab. Bapak ibu saya memposisikan mereka seperti teman bagi saya, sedari kecil saya dibiasakan terbuka, mengutarakan keinginan, bebas berpendapat, dan gak ada rahasia (kalau ada apa-apa ya diomongin). Sehingga walaupun saya pernah menjadi korban bullying, bapak ibu saya terus menyuport saya, meyakinkan saya kalau bullying itu bukan menjadi pengganggu hidup saya. Di situ, saya merasa sangat bersyukur, sehingga sekarang ini saya menjadi seperti sekarang ini. Kalau bukan keluarga yang mendukung, entah bagaimana saya sekarang. J (((yaa walaupun masih cengeng)))

Cerita masa kecil yang paling membekas dalam ingatan saya adalah waktu kecil saya sering diajak bapak pergi, ke mana saja selain urusan dinas seringnya bapak ngajakin saya. Eh tapi pernah juga ding saya ikut ke sekolahan tempat bapak saya ngajar. Malahan di sana saya duduk di kursi guru sembari ngelihatin bapak ngajar. Katanya sih biar saya tahu bagaimana jadi guru itu dan kelak saya bisa jadi guru juga. Hihihi.

Kalau bapak pergi kerja sampingan juga ngajak saya, dulu bapak jadi tukang foto, jadi kalau bapak kerja jadi tukang foto di nikahan orang saya diajak. Atau saat ngajar QIRO’AH, bapak juga ngajak saya. Jadi saya bisa sekalian belajar, kan?

Pernah juga waktu bapak ngisi pengajian di Pemalang, bapak ngajak saya. Dengan begitu saya banyak tahu tentang kegiatan bapak di luar rumah. Pernah saya tanya ke bapak, kenapa saya yang sering diajak kalau bapak pergi. Bapak menjawab supaya saya terbiasa dengan kehidupan luar rumah. Waktu ibu hamil saya, bapak dan ibu transmigrasi ke Lubuk Linggau Sumatra Selatan, katanya punya tujuan supaya saat saya besar nanti saya terbiasa merantau dan jadi anak yang kuat. Hehe.. jawabannya lucu, ya. Tapi harapan bapak dulu sudah terlaksana, kok. Karena lulus SD saya juga sudah belajar merantau, sekolah sambil nyantri di Pondok Pesantren Daaru Ulil Albaab Tegal. Bapak kepengen saya menjadi anak yang mampu mandiri, tidak cengeng, dan tegar. Oiya Justru dengan saya nyantri dan hidup tanpa orang tua, saya bisa belajar menyelesaikan masalah yang saya hadapi sendiri. Di Pondok juga saya jarang sekali mengalami bullying. Paling hukuman-hukuman biasa lah ya, itu juga terjadi karena kesalahan kita sendiri. 

Itu saya sih, singkat cerita tentang masa kecil saya. Sebenarnya sampai sekarang saya segede ini, bapak masih suka ngajak saya pergi, loh. Hehe.. kalau dulu selama di jalan ngobrolnya seadanya, kalau sekarang yaa lebih kompleks lagi. Hehehe..

Kalau Mba Anjar Sundari  dan mba Nia Nurdiansyah  punya kenangan masa kecil apa? Atau teman-teman lainnya punya cerita tentang masa kecil yang paling berkesan, boleh yuuk cerita di kolom komentar. Mungkin pernah mengalami bullying juga?  

19 comments:

  1. Kalau aku sukanya diajak ke terminal sama bapak liat bis. Kantor bapakku di terminal coz beliau sopir bis antar kota antar propinsi, sampai sekarang suka banget liat bis, jadi ingat alm. Bapak :)

    ReplyDelete
  2. Alhamdulillah waktu aku kecil malah jadi pusat perhatian baik di sekolah dan di rumah, gak pernah dibuly mbak, cuma segala yang terjadi tak ada yang kebetulan, pasti selalu ada hikmahnya ya mbak noorma 😊

    ReplyDelete
  3. Wah ternyata pengalaman masa kecil mbak Noorma seru ya, meskipun ada nggak enaknya tapi alhamdulillah sudah bisa dilalui dengan sabar. Semua buat pembelajaran ya mbak :)

    Pengalaman bersama bapak juga mengasyikkan, mbak Noorma bisa tahu pekerjaan bapak dan jadi akrab :)

    Saya ingat waktu kecil, balita mungkin, pernah diajak kerja bapak saya krn ibu dan adik pergi ke Semarang. Waktu itu kami kontrak di Temanggung. Bapak saya pekerjaannya tukang cat di proyek2 pembangunan rumah. Awalnya saya dititipkan ibu penjaga warung di depan proyek tapi saya mangis krn ditinggal bapak, akhirnya saya diajak bapak masuk ke proyek rumah dan bermain-main didekat bapak :)

    ReplyDelete
  4. Iya,,,akupun sering diajak2. Alhamdulillh klo bullying engga

    ReplyDelete
  5. Memang kenangan masa kecil sangat berharga ketika dewasa. siipp

    ReplyDelete
  6. hihihi aku sama mba. palibg sering diajak pergi sm bapak scara aku anak ragil. suka dikinthil kemana2. sampai sauatu hari kapok diajakin sama bapak. gara2nya diajakinnya pas mlm minggu, ke pasar malam pula. Dan saat itu umurku 17tahun.atau kelas 2SMU. Semuanya baik2 saja, smpai ternyata ada tenenku yg liat. pagi2nya ak jd bulan2an teman2ku, gara2 malam minggu oergi ga sama pacar tapi sama bapak. Itu terakhir aku pergi berdua saja sama bapakku :)

    ReplyDelete
  7. Anak-anak perempuan itu emang biasanya disayang banget sama papanya jadi pasti punya banyaaaaaaak banget kenangan membahagaiakan sama papanya ya mbaaak.. HEhehehee

    ReplyDelete
  8. Wah seru banget. Dulu bapak paling sering ngajak saya ke kantornya di Halim. Meski bapak bukan tentara, tp bnyk terlibat di kegiatan AURI, jd saya bisa melihat latihan atau atraksi pesawat. Kenangan masa kecil emang bikin baper yaa mba. Rasanya sampai kapanpun kita tetep daddy's little girl. Aah jadi kangen bapak :')

    ReplyDelete
  9. Aku dulu juga sering banget diajak alm abah jalan. Seringnya diajak jalan2 berdua beli kue kesukaan,makan soto,dan ke wali songo

    ReplyDelete
  10. Seringnya diajak bapak ke rumah temen2nya. Salah satu yang berkesan banget diajak ke juragan es lilin. Tempatnya luas banget plus aneka rasa. Bebas nyicip apa aja. Sekarang kalau pengen es lilin cuma bisa bikin sendiri. Dah ga ada yang jual di sini.

    ReplyDelete
  11. Dulu sih ada yang suka buly saya tapi nggak bener-bener intens, hanya sekali dua kali pada saat SD. Dari situ saya belajar untuk berteman dengan para pembuly, jadi SMP saya mendekat ke teman-teman yang nakal2 dan tukang buly, disitu saya aman.. :D

    ReplyDelete
  12. bapak memang tugasnya menanamkan azam yang kuat ya mbak buat anak-anak

    ReplyDelete
  13. Kalau kenangan sama bapak, aku kok jarang punya ya pas kecil. Malah pas sudah SMA, aku sering tuh diajak pergi-pergi sama bapak. Paling seneng kalau diajak muter Semarang terus Salatiga.

    ReplyDelete
  14. Aku dulu sering diajak mancing sama Bapak hehhehe walhasil kulit gosong karena kepanasan :)

    ReplyDelete
  15. Hahahaa YOSAN... ini epic banget sepanjang sejarah masa kecil :)) Niat banget gitu ya ngumpulin huruf2nya. Ikhlas lidahnya ledhes ngunyah2 permen karet demi dapet huruf2 yg diinginkan, padahal dapetnya N teruuuss :D

    Alm bapak dulu juga suka ajak aku pergi kemana2, sayangnya aq dulu ga suka bepergian dg beliau. Sekarang nyesel deh. Kangen bapak, tapi yg dikangenin udah ga bakalan bisa ditemui lagi.

    ReplyDelete
  16. jadi tringat masa kecil dulu

    ReplyDelete
  17. kalau aku diajak main bola hehehe

    ReplyDelete
  18. Pas masa kecil senengnya pengen deket sama bapak apa-apa bunda sering setuju kalo bapaknya ngajak jalan-jalan abis itu di beliin mainan dan apa saja boleh kalo ada bapak

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung di Blog Cah Kesesi Ayutea ini, Silakan tulis komentar untuk postingan ini.. :)

Mohon maaf.. spammer atau komentar dengan menyertakan link hidup akan saya hapus .. :)