5 Warung Makan Favorit di Pekalongan - Cah Kesesi AyuTea

5 Warung Makan Favorit di Pekalongan


Assalamu’alaikum, 

Sepekan sudah saya komitmen menjalankan one day one post di blog saya. Kalau bukan karena ikutan #BPN30DayChallenge2018 dari Blogger Perempuan Network, rasa-rasanya saya tidak serajin ini. Berani memilih mengikuti Challenge ini dalam rangka ingin memecut diri sendiri untuk bisa posting setiap hari sekaligus ingin membuktikan kalau saya bisa melakukannya. 

Well, tema di hari ke tujuh ini adalah 5 Warung Makan / Restoran Favorit Beserta Reviewnya. Menurut saya, tema ini tidak begitu sulit, namun tak juga tidak mudah. Masalahnya adalah, saya orangnya kalau udah suka sama satu warung, saya akan terus-terus makan di warung tersebut, wkwkwk. Tapi, demi memenuhi tema hari ini, saya akan memberi tahu pembaca semua, tapi ini benar-benar murni selera saya, ya. Hihihi 

Berikut adalah daftar 5 Warung Makan Favorit saya yang ada di Pekalongan; 

1. Rumah Makan Panderasa Pekalongan 


Rumah makan Panderasa yang terletak di Jalan Imam Bonjol no. 47 Pekalongan menjadi daftar urutan pertama yang saya tulis di sini. Rumah makan ini sangat terkenal di Pekalongan. Buka mulai pukul 10.00 Wib dan tutup jam 22.00 malam. Saya pertama kali ke Panderasa waktu ada acara kopdar bareng Komunitas Akber Pekalongan. Selain menyediakan menu-menu rumah makan pada umumnya, yang khas dari rumah makan Panderasa adalah adanya menu khas Pekalongan yaitu Ayam Karang Menanci. 


Ayam karang Menanci sendiri merupakan makanan berbahan dasar ayam merah yang dipadukan dengan bumbu rempah khas Arab dan India. Ayam Karang Menanci ini adalah salah satu masakan legenda kekayaan kuliner khas Pekalongan. Dagingnya yang empuk karena dimasak selama lebih dari 24 jam. Kamu harus coba ayam karang menanci ini, karena setelah makan ayam karang menanci, badan kamu akan terasa hangat. Harga satu porsi ayam karang menanci mulai 25k/porsi. 

2. Sego Megono Mbah Kumis Kajen 

Yang kedua adalah Sego Megono Mbah Kumis Kajen. Kenapa saya suka sama sego megono mbahe? Jawabannya karena saya suka! Haha. Enggak ding, jadi megononya mbah Kumis ini rasanya khas banget. Walau pun saya lebih dari 10x makan di sini, tapi rasa megononya nggak pernah berubah. Pokoknya, dari baunya saja sudah akan bisa tertebak kalau itu megono mbahe. 


Oiya kalau ada yang belum tahu megono, bisa browsing ya. Wkwkwkw. Becandaaaaaaaa! Megono adalah makanan (bumbu) khas Pekalongan yang terbuat dari nangka muda yang dicacah. Aroma bunga kecombrang dan serai yang membuat harum megono menyeruak di hidung. Jangan khawatir kantong jebol saat makan di sini, karena saporsi sego megono mbah Kumis 3000/ porsi (jika makan di warung). Namun jika dibungkus, sebungkusnya hanya 2000/bungkus. 

Selain megono, mbahe juga menyediakan banyak aneka lauk pauk macam-macam pepes. Ada pepes ikan pindang, pepes tahu, pepes ayam, pepes teri, pepes ikan tawar, sate telur puyuh, dan masih banyak lagi. 

Warung Sego Megono Mbahe ini terletak di Sibedug Kajen. Dari tugu 0 Kilo meter Kajen, ke arah Barat, warungnya di sebelah kiri jalan, berada di seberang perumahan Griya Sarana Mukti Kajen. 

3. Mie So Ina Krapyak Pekalongan 

Tulisan Mie So postingan di blog saya sampai sekarang masih bertahan di page one di google. Hehe. Mie So adalah makanan khas daerah Krapyak Pekalongan. Jadi, kamu bisa mendapatkan Mie So ini di daerah Krapyak saja. Makanan berkuah berisi mie, melinjo, tahu, tetelan, dengkil, dan cabe rawit. Kuah Mie So ini adalah kuah kaldu dari balungan sapi. Enaaaaaaaaaak banget! 



Nah, Mie So yang pas di lidah saya adalah Mie So mbak Ina, alamatnya di Krapyak Kidul gang 3. Belakang masjid Aulia Krapyak. Meskipun terletak di gang sempit, tapi jangan salah. Mie So Ina selalu ramai diburu pecinta kuliner loh. Seporsi mie so komplit dibandrol dengan harga 25k/porsi. 

4. Warung Makan Eyang Uti 

eyang uti
foto milik Jendela Pekalongan

Terletak di Jl. KH. Moh. Mansyur No.86 Bendan Pekalongan Barat. Yang jadi primadona di warung Makan Eyang Uti adalah Pecel Pincuk Eyang Uti. Kamu bisa makan pecel di warung makan berkonsep food market. Warung ini buka setiap hari mulai jam 11 siang hingga jam 9 malam. Harga menu-menu di warung makan eyang uti masih sangat terjangkau. Mulai dari harga 8k/porsi kamu bisa kenyang makan di sini. 

5. Warung Gulai Kepala Ikan Pak Oetoet 

Yang terakhir adalah warung makan Gulai Kepala Ikan Pak Oetoet. Makan di sini enaknya waktu buka puasa Ramadhan, kebayang enaknya buka puasa makan yang anget-anget gitu. Terletak di Jl. Mandurorejo, Tanjunganom, Kajen. Tidak jauh dari Radio KFM Kajen, loh. Kalau dari arah Barat ke timur, Warung Makan Pak Oetoet berada di sebelah kiri jalan raya. 


gulai ikan


Rumah makan ini buka setiap hari mulai pukul 10 pagi dan tutup jam 9 malam. Harga setiap menunya juga tidak mahal. Masih bisa dijangkau oleh para mahasiswa yang suka makan di sini. Nah, kalau mahasiswa saja banyak yang makan di sana, berarti memang harganya ramah kantong mahasiswa, kan? 

Itulah 5 Warung Makan Favorit saya di Pekalongan. Dari ke lima warung makan itu, adakah yang pernah kamu datangi?

42 comments:

  1. Nyaaammm...aku pingin ke yg no 2, sego megono itu

    ReplyDelete
  2. Mirip suamiku nih kalo dah suka akhirnya jadi sering mampir ke sana

    ReplyDelete
  3. saya koq tertarik dengan yg no.4 ya Mbak, pengen coba iih nasi pecelnya :D
    ohyaa itu yg gulai ikan, ikannya ikan air laut Mbak? enakk pasti yah :)

    ReplyDelete
  4. Menggoda banget, mbak apalagi warung Gulai Kepala Ikan Pak Oetoet

    ReplyDelete
  5. toss mbak aku juga gitu sekarang. Kalau udah cocok sm suatu tempat pasti bakalan balik lagi. Apalagi kalau sama anak-anak, untuk menghindari kerewelan mending cari yang aman saja, yang mereka suka...

    ReplyDelete
  6. Whueee, nasi megononya bikin aku mbayangjn ngunyah nasi anget sama sayur megono yg endeusss

    ReplyDelete
  7. Mba Noorma, makasih tulisannnya, kd punya gambaran kalo kapan2 ke Pekalongan, kayaknya aku harua coba mieso ituuu

    ReplyDelete
  8. semuanya belum coba apalagi Ayam karang menanci penasaran aku sama bumbu merahnya dan paduan bumbu Arab India wuih makin pinisirin aku mba

    ReplyDelete
  9. Belum pernah nyobain semua karena memang belum pernah ke pekalongan, wkwkwk *dijitak mba noorma*
    Tapi aku suka sego megono, pernah makan waktu di semarang, enaak :)

    ReplyDelete
  10. #MendadakLapar
    Kirain Pekalongan cuman hits hits di batik aja tapi makanannya juga rekomen dicoba nih hihi

    ReplyDelete
  11. Tak bookmark ki mba, aku nek lewat pekalongan mampire mung soto tauto terus owk. Kudu ono variasine

    ReplyDelete
  12. Belum ada satupun. Nanti kalau suatu saat Saya ke Pekalongan, ajak kulineran ke sana, ya :)

    ReplyDelete
  13. Wah aku baca tulisan Mba Noorma pagi2 baru bangun tidur, terus perut laper hehe. Jadi pengen coba makanan2nya hehe

    ReplyDelete
  14. Masakan khas Pekalongan ini punya ciri khas agak sedikit asin ya Mbak? beda kalau dibandingkan sama daerah pantura sebelah sini, semua makanan cenderung manis. Ya tapi justru itu ya, jadi nambah keanekaragaman rasa.

    ReplyDelete
  15. Tos, mba.
    Aku juga begitu.
    Kalau sudah suka sama satu warung, bakalan L4 deh, loe lagi, loe lagi.

    ... ini derita apa anugerah ya? HAHAHA

    Tapi, biasanya aku berkunjung kebanyakan karena rekomendasi baik online atau offline.

    ReplyDelete
  16. aku paling seneng dengan makanan rumahan model begini mba, soalnya enak dan ngga macem-macem. Kalau aku yang penting masaknya ngga pakai MSG or penyedap

    ReplyDelete
  17. wah asyiknya menu favorite di Pekalongan. Jadi pengen makan deh lihat postingan ini

    ReplyDelete
  18. Aku baru tahu kalau ada misoe khas Pekalongan. ENak kayaknya dimakan sama kuah panas panas gitu. Yummy banget

    ReplyDelete
  19. Belum pernah ke pekalongan jadi belum pernah ke warung makan tersebut, tapi semu menunya itu enak-enak ku pernah coba walopun bukan di pekalongan :D

    ReplyDelete
  20. Waduh... itu no 1 murah banget ya mba. Saya belum pernah sama sekali nyoba nasi megono.

    ReplyDelete
  21. Jadi lapar nih aku, Mbak. Aku cuma pernah belanja batik di Pekalongan. Belum pernah kulineran di Pekalongan. Kapan-kapan pengen icip kuliner Pekalongan deh.

    ReplyDelete
  22. Ngiler liat mi so ina nya, seger kayaknya...

    ReplyDelete
  23. Aku penasaran sama Mie so ina itu kayaknya seger bangetbya rawtitnya banyak pula.

    ReplyDelete
  24. Baca ini jaid pengen ke Pekalongan buat coba kulinernya, banyak makanan enak ya di sana, huhuhu pengen jalan-jalan

    ReplyDelete
  25. Aku masih penasaran sama miso dan ayam karang menanci. Kalo ke Pekalongan lg musti ajak aku kesana lho

    ReplyDelete
  26. Nama menunya unik-unik yah mba, jadi ngiler liat gambarnya, kayaknya weenak banget masakannya, kapan2 kalau aku ke Pekalongan ajak ke sana dunk mba 😊

    ReplyDelete
  27. Enggak coba pindang tetel kak hehe enak ajiibb

    ReplyDelete
  28. Auto lapeeeeer...haha... Baru 2 di antaranya yg kucoba ik...payah Ki aku..

    ReplyDelete
  29. Ak kalo pulang kampung selalu dibikinin nasi/sego megono, kta mamah dulu tuh makanan saat paceklik(susah)

    ReplyDelete
  30. itu gulai ikannya bikin ngiler deh. jadi pengen makan gulai ikan nih :)

    ReplyDelete
  31. Aku baru sekali nyobain sego megono waktu di Pekalongan itu :) enak ternyata ya aku suka

    ReplyDelete
  32. Wadaw, enak-enak semua kalo liat di fotonya nih, apalagi foto makanan di Warung Makan Eyang Uti, bikin ngiler. Dan aku jadi kepengen beli makanan khas Jawa besok siang haha

    ReplyDelete
  33. wah mbak, aku kok pas kesana cuma sempet nyicipin ayam megono aja aja tuh meski tempatya beda, hehe. Mieso nya mupeng ya Allah, aku penggemar mie2 gitu mbak :)

    ReplyDelete
  34. Wah jadi ada referensi kuliner di Pekalongan dong ya jadinya
    Oke sip noted.

    ReplyDelete
  35. Aku belum tau nasi Megono. Gak cukup kalo cuman browsing. Kudu nyicipin nih.

    ReplyDelete
  36. Aku masih penasaran sama mie So, ajakin kesana kalo ke Pekalongan lagi ya Mi

    ReplyDelete
  37. Belum pernah Mbak, belum pernah main2 ke sana he he. Klo orang dari Sumbagsel mungkin bakal pada suka makan gulai kepala ikannya.

    ReplyDelete
  38. Wah enak nih mbak. Aku suka menu2 rumahan dan tradisional kayak gini

    ReplyDelete
  39. Mantaapp~
    Gulai kepala ikan.

    Saddaapp bingiitt ini.
    Dan aku biasanya makan pake kuah yang melimpah.

    ReplyDelete
  40. Karena aku pecinta Mie, Aku maunya coba Mie so Ina deh.

    ReplyDelete
  41. Aku suka Mieso jg mba, klo k pklongan pasti kesanaaa

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung di Blog Cah Kesesi Ayutea ini, Silakan tulis komentar untuk postingan ini.. :)

Mohon maaf.. spammer atau komentar dengan menyertakan link hidup akan saya hapus .. :)