Cara Menghilangkan Gas Beracun dalam Sumur - Cah Kesesi AyuTea

Cara Menghilangkan Gas Beracun dalam Sumur

Halo selamat pagi, saya harap semua teman-teman saya di seluruh dunia selalu diberi kesehatan dan selalu dilindungi Allah SWT. Saya mau sedikit cerita tentang masalah yang beberapa hari ini menjadi sumber dari kegelisahan saya. Bagaimana tidak? Masalah air di perumahan yang saya beli tidak kunjung berakhir. Yang ada malah semakin ke sini semakin tambah saja. Maksudnya nggak hanya masalah air, tapi masalah got depan rumah, masalah jalan perumahan, dan listrik pun jadi masalah. Aaargg.. rasanya pengen teriak yang kenceng. Hahaha..

Nah, saya mencoba untuk menyelesaikannya satu persatu. Listrik sudah beres kemaren setelah manggil PLN empat kali dalam sebulan. Hehe. Terus got ya sudah lah ya, saya pasrah saja terserah apa mau pengembangnya. Kalau nantinya kenapa-napa ya tinggal bilang saja. Nah masalah air, saya akhirnya ngalah manggil tukang gali sumur untuk menggali lagi. Jadi dulu pihak pengembang menggali sumur hanya kedalaman lima meter saja. Pantas dong musim kemarau jadi sat ga keluar air sama sekali. Kalau pun keluar airnya keruk banget bercampur lumpur. Masa iya saya mau apa-apa pakai air seperti itu. Siapapun pasti ga bisa dan ga mau kan?

Ahad kemaren, saya manggil tukang gali sumur untuk nguras sekaligus menggali ulang. Tujuannya agar airnya keluar lagi dan bersih. Mbah Tahari namanya. Pahlawan bagi kami karena sudah mau membantu menggali sumur supaya airnya mau keluar dan ga asat lagi.
Saya baru tahu kalo ada beberapa yang harus dilakukan sebelum menggali sumur. Yang paling penting adalah mengecek keadaan dalam sumur. Adakah gas beracun atau tidak. Cara mengeceknya pun sederhana, tapi itu merupakan ilmu baru bagi saya.
.
Mbah Tahari memetik daun pisang yang sudah kering. Kalau di sini namanya klaras. Kemudian mengikatnya. Sebelum memasukkan daun klaras ke dalam sumur Mbah Tahari memastikan ada gas atau tidak dengan cara memasukkan lilin ke dalam ember, kemudian lilin tersebut dinyalakan apinya. Lilin yang sudah di dalam ember tadi dikerek ke dalam sumur. Sampai kedalaman seberapa lilin tersebut mati. Diulang beberapa kali untuk memastikannya lagi. Jika api lilin mati, berarti ada gas di dalamnya. Gas di dalam sumur sangat berbahaya loh gaes.


Kemudian klaras tadi yang sudah diikat dimasukkan ke dalam sumur untuk menghilangkan gas. Kenapa klaras?. Waktu saya tanya, jawaban Mbahnya hanya daun pisang kering inilah yang bisa digunakan untuk mengusir gas beracun dalam galian sumur. Saya belum coba cari2 alasan ilmiahnya. Tapi, ilmu jadoel begitu biasanya kan turun temurun dan harus ditaati oleh mereka. Saya hanya tahunya itu gas beracun berbahaya. Dan dihilangkan agar Simbah dapat masuk ke dalam sumur agar dapat bekerja dengan lancar.


Benar saja, setelah memastikan gasnya hilang. Mbah Tahari masuk ke dalam sumur dan mulai mengerjakan menggali sumur lagi menggunakan linggis dan membuang bebatuan dan lumpur dari dalam sumur. Beruntung rumah belakang rumah saya belum dibangun jadi tanah lumpur galian bisa dibuang di situ. Hehe.



Setelah kurang lebih 4 jam Mbah Tahari menguras sumur. Dan saya melihat air sudah setinggi paha Mbah Tahari. Saya pun ingin membantunya. Saya graji pralon yang berada di sumur untuk kemudian saya sambung dengan pralon lain. Karena pralon yang semula sudah tidak menempel air. Saya sambung lagi sekitar 30 cm. Kemudian saya lem pralonnya. Saya pasang kembali dan saya nyalakan pompa air. Alhamdulillah airnya sudah keluar tapi harus kembali dikuras dan dibiarkan mengendap supaya bening. Setelah 15 menit saya buang air dari dalam sumur. Saya matikan pompa air. Alhamdulillah hari ini sudah bisa digunakan kembali airnya.

Oiya, biaya menguras dan menggali (ulang) sumur di Kajen Kab Pekalongan sebesar 400.000 rupiah. Kalau bikin dari awal biayanya 1.5 juta. Mbah Tahari memberi garansi sumur selama maksimal 2 Minggu setelah digali. Jika ada keluhan lagi selama kurun waktu 2 Minggu. Mbahnya siap menggali kembali tanpa ada biaya lagi. Tapi jika sudah melebihi 2 Minggu baru ada keluhan lagi. Berarti harus membayar ulang lagi. Biaya segitu yang mengerjakan 3 orang. Mbah Tahari yang masuk ke dalam sumur untuk menggali dan menguras. Satu orang yang mengerek tali tambang dan satu orang bertugas membuang lumpur.

Semoga air sumur di rumah saya tidak 'rewel' lagi. Sehingga kebutuhan rumah tangga bisa terpenuhi. Mengingat, air adalah hal terpenting dalam hidup. Nggak efisien juga kan kalau tiap hari mandinya pakai air galon? Hehehe

53 comments:

  1. aku baru tahu dunia persumuran kayak gini. fyi di rumahku ga ada sumur, jadi aku seumur2 nimba air baru 1x kayaknya pas kemah SD ahahhaa

    ReplyDelete
  2. Sumurnya di foto tampak kecil ya Mbak? Itu hanya cukup dimasuki satu orang? Duh ga kebayang aku Mbah Tohari begitu lincah ya

    ReplyDelete
  3. Waaa..iya jadi inget berita di televisi beberapa hari yang lalu tentang penggali sumur yang mati keracunan di dalam sumur

    ReplyDelete
  4. Iya ya kenapa daun pisang kering ya? Tapi emang ilmu2 jadul sering belum bisa dibuktikan secara ilmiah sih meski banyak yang terbukti cukup ampuh. Entah sugesti entah faktanya demikian

    ReplyDelete
  5. Kalau sumur di rumahku udah nggak bisa dipakai lagi gara-garanya airnya tercemar sampah plastik. Semoga sumur di rumah Mbak Noorma nggak rewel lagi ya, boros banget nanti kalau mandi dan yang lainnya pakai air galon.

    ReplyDelete
  6. Bersyukur banget bisa hidup di daerah yang masalah airnya gak terlalu bikin sedih, meskipun saya masih sering ngeluh karena air PDAM kami sering bikin sedih karna bikin pakaian jadi kuning.
    Tapi Alhamdulillah jarang gak ngalir dan selalu lancar.

    KAkak saya nih yang rumahnya diatas gunung, air PAM jadi sulit naik, dan mau gali sumur ampuuunnn harus beneran dalam baru ketemu air, udah gitu kondisi tanahnya penuh batu-batuan.

    Tapi emang serem juga ya kalau air ada racunnya gitu, yang penting buat mandi dan cuci baju aja kali ya mba, kalau buat gosok gigi sebisa mungkin pakai air galon :D
    Emang banyak banget masalah serupa yang dialami orang2 yang baru beli rumah dipengembangnya

    ReplyDelete
  7. Banyak orang yang mati karena gas beracun di dalam sumur.

    Teknik yang sederhana akan tetapi sangat membantu para pekerja sumur untuk selamat dari kehilangan nyawa.

    ReplyDelete
  8. Mbak Noorma di perumahannya Mbak Noorma belum terjangkau PDAM kah? Air memang krusial banget dan sedih rasanya kalau tidak ada air. Di sini kebanyakan sudah pada buat sumur bor Mbak, tapi ke depannya 30-50 tahun lagi kan medeni ya tanahnya bisa pada longsor kalau setiap rumah menggali sumur bor sampai kedalaman 30m lebih. Semoga kita semua bisa mengatasi masalah air ini ya.

    ReplyDelete
  9. Wah sampai mba noorma turun tangan ngegergaji, hebat mba.. tapi kenapa ya developer perumahan ngegali sumur nya nanggung bnget ga skalian yang dalem. Bikin kerjaan aja

    ReplyDelete
  10. Aku waktu kecil, kalau ada tukang yang bersihin sumur, suka takut melihat.
    Nggak tahu, rasanya serem aja,.
    Kadang memang sumur ada gasnya ya, makanya suka ada kejadian yang meninggal dalam sumur kena gas beracun

    ReplyDelete
  11. Rumahku yg dulu pakai sumur kaya gitu, repot banget bersihinnya, mana di Jogja mahal banget biaya kuras sumur. Jadi rumah yg sekarang pakai pompa dan toren air aja.

    ReplyDelete
  12. Kalau bicara sumur di daerah kampungku masih banyak nih yang nimba kaya gini, agak serem sih liatnya. Dan semoga sumurmu ga rewel ya kak hehe.

    ReplyDelete
  13. Ternyata gali sumur juga ada ilmunya yaa. Kenapa ga pakai air dari pdam mbak noorma?

    ReplyDelete
  14. Saya kira setiap sumur itu tidak ada gas beracun ternyata ad juga ya mbak makash mbak ilmunya sangat bermanfaat sekali

    ReplyDelete
  15. Liat sumur pake dikerek gininnx inget masa aku keguguran karena hamil muda dibawa nimba air dr sumur dgn kedalaman 25 meter. Aku pasrah karena mungkin Allah blm mengizinkan aku utk bisa dititipi seorang anak, hehe bukan salah sumurnya.

    ReplyDelete
  16. Aamiin.... Semoga permasalahan air dan permasalahan lainnya di rumah segera terselesaikan ya Mbak. Supaya ayem dan makin nyaman bareng duo N yang cantik cantik....

    ReplyDelete
  17. Baru tahu ilmu ini mereka biasanya pknya ilmu yg klo diteliti pasti rasional ya...hehe..mereka karena pengalaman jd ga tau mengapa2nya..kadang kyk tkng insinyur bangunan tu kalah sama tukang yg udah pengalaman

    ReplyDelete
  18. Resiko y mba,,, sumurnya kecil bngt hnya bisa 1 org masuk,, klo disini buat sumur agak lbaran jd klo ada kjadian bs d tolong,,aku jg baru tau nih daun kering bs ngusir utk gas bracun

    ReplyDelete
  19. dulu, waktu kecil kami suka mandi di sumur. Tapi sekarang hampir semua rumah udah menggunakan PDAM jadi sumur-sumur udah gak dipake.

    Tapi btw, itu sumurnya kok kecil yaa, diameternya? Alhamdulillah Mbah Tahari bisa masuk ke dalam yaa

    ReplyDelete
  20. Wah, dapat ilmu baru soal klaras dan gas ini mba. Sumur di rumahku juga udah mulai surut airnya karena musim kemarau panjang, apa perlu panggil tukang gali sumur ya supaya menggali lebih dalam lagi

    ReplyDelete
  21. Air di sumur rumah saya kualitasnya tidak bagus, berwarna keruh dan bau, lalu kami pasang PAM, alhamdulillah ada air bersih, sayangnya pas musim kemarau kemarin, PAM ga ngocor, akhirnya terpaksa pakai air keruh, semoga air sumur di rumah mba Noorma tidak ada masalah lagi ya

    ReplyDelete
  22. Duh paling sebel ya kalo ada masalah air di rumah. Ibu-ibu kan harus selalu dekat dengan air hehe... Biaya bikin sumurnya hampir sama dengan di tempatku.

    ReplyDelete
  23. aku baru tahu cara tes sumur bergas racun dg lilin yg di masukkan ke dalam sumur. dan untuk menghilangkan gas racunnya dg klaras (daun pisang yg dikeringkan. ah, ilmu yg bermanfaat ini. terima kasih ya...

    ReplyDelete
  24. Ya Allah Mbah Tahari seterong banget Kak, padahal lubang sumure kecil lho iku ya.
    Aku jua baru ngerti cara ngilangin gas beracun dalam dunia penggalian sumur ilmu banget kak hahaha

    ReplyDelete
  25. Mbak Noorma aku juga kemarin awal November nyuntik sumur soalnya airnya ga mau naik nambah sekitar 10 m lagi. Dan tukang sumurnya tuh memang ahli dari daerah Blawong Pleret.

    ReplyDelete
  26. Ilmu menggali sumur memang tidak sembarangan ya mba karena ada gas berbahaya di kedalaman tertentu. Menarik juga bisa menggunakan krakas ya

    ReplyDelete
  27. Ngeri juga ya mbk ada gasnya. Baru tau yang klaras itu mbk, kadang ilmu turun temurun gini nggak masuk akal ya, tapi ampuh juga hasilnya. Gasnya hilang hehe

    ReplyDelete
  28. Y ampun mb jd inget pas tinggal di Balikpapan, air 3 hari idup 4 hari mati. Walau bukan sumur, sih.
    Kerasa bgt kalau air itu vital y pas bolak balik mati. Hadeuhh... emosi jiwa emang.
    Btw, kakek saya dulu juga pakai daun tsb buat nyerap gas beracun. Dulu belum sempat nany sih kenapa harus itu. Moga2 lancar seterusny y mbaa

    ReplyDelete
  29. Dulu pas kuliah di Samarinda, tetangga rumah kost aku juga pakai sumur. Tapi sumur pompa.
    Airnya bening banget dan tidak berbau.

    Tapi, memang teknisi penggali sumur itu tidak sama ya kompetensinya.
    Ada juga air sumur yang berbau besi dan comberan, huek!


    ReplyDelete
  30. aku masih pake sumur bor mba kedalamannya hingga 45 meter karena tempatku susah air banget itu biayanya kalau gali sumur 1,5jt y mba beda jauh sama sumur bor hehehe

    baru tahu juga tentang klaras jadi nambah tahu ini tentang hilangkan gas beracun dari sumur

    ReplyDelete
  31. Baru tau aku soal klaras bisa menghilangkan gas beracun dlm sumur. Moga airnya lancar dan bersih selalu ya

    ReplyDelete
  32. oohh ini kan ya Mbak yg pernah diceritakan dulu di group ya Mbak?
    jadi gimana sekarang sumurnya Mbak? udah jernih dan gak ada gas beracun lagi kan ya? :)

    ReplyDelete
  33. Pekerjaan menggali sumur memang memiliki risiko yang tinggi. Gak sakadar menggali. Saya juga kalau pompa air lagi mati rasanya stress. Ribet deh kalau air udah bermasalah :D

    ReplyDelete
  34. Aku sering dengar nih sumur beracun alias ada gas beracunnya. Terakhir punya sumur waktu aku usia 5 tahun klo ga salah

    ReplyDelete
  35. Murah banget ya, Mbak, biayanya. Buat bertiga kan itu? Padahal taruhannya nyawa. Alhamdulillah sih Mbah Tahari tau cara menghilangkan gas. Kalau engga?

    Di Solo, 2 tahun lalu saya memperdalam sumur juga. Dari developer kan cuma 6 meter. Saya tambah lagi 6 meter, biayanya 800rb. Tapi itu sumur bor.

    ReplyDelete
  36. Hiiiks~
    Sedih banget kalau ada masalah di rumah. Terutama yang primer macam air dan listrik.

    Dulu,
    Di rumah lama juga gitu...padahal rumah kami terbilang di pusat kota.

    Tapi PDAM nya bener-bener menguji keimana banget deeh...
    Pernah ngalamin juga tuuh...gak punya air selama 3 bulan.

    Bayangiin, mba...
    3 bulan.

    Dan aku punya 2 balita.
    Duududuu~

    ReplyDelete
  37. Aku malah gak pernah tahu triknya kayak gitu. Padahal ikut nungguin bentar waktu dua rumah kami dulu dibikinin sumur. Jadi cuma naruh jajanan dan minuman, trus lihat bentar dan udah aku tinggalkan pekerja dengan paksuami, hahaha

    ReplyDelete
  38. Murah juga ya Mba biaya gali sumurnya. Di sini kemarin gali (gak bikin dari awal loh) sampe 1 jutaan. Caranya juga beda sama Mbah Tahari. Gak ngerti deh tuh. Pas musim kemarau juga waktu itu. Moga gak ada masalah dengan airnya lagi ya, Mba :)

    ReplyDelete
  39. Pernah mendengar orang meninggal karena menguras sumur yang ada gas. Ternyata ada yang ilmunya untuk menghilangkan gasnya. Semoga sumurnya sekarang aman-aman saja ya mbak

    ReplyDelete
  40. Saya sering mendengar bahayanya gas yang ada di dalam sumur, di berita-berita yang ada di televisi. Memang berbahaya sekali ya...
    Eh, saya juga baru tau, ternyata pakai daun pisang kering, gasnya bisa hilang.

    ReplyDelete
  41. Aku udah lama gak lihat orang gali sumur. Sekarang kan pada pakai PDAM Mbak. Tapi di rumah masih pakai sumur dari zaman aku kecil. Sumber airnya bagus dan pas gali juga aku lihat. Cuma lupa buang gasnya pakai apa

    ReplyDelete
  42. Wah baru tahu nih...semoga setelah ini sumurnya lancar terus ya Mba..

    ReplyDelete
  43. Pernah liat ada orang gali sumur waktu di kampung bapak, mereka masih pake cara tradisional. Kalo di kota udah pake mesin ya mbak galinya.

    ReplyDelete
  44. Terima kasih mba sharingnya. Kalau di rumahku tidak pakai sumur. Tp tempat nenek ku yg pakai hehehe. Ilmunya bermanfaat mba, bisa saya kasih tahu nenek saya klo2 sumur di rumahnya bermasalah

    ReplyDelete
  45. Wiwiih lumayan juga ya effortnya untuk ngilangin gas beracun. Aku baru tau banget nih mba, semoga setelah ini ga ada masalah2 berarti lagi ya mbaa..

    ReplyDelete
  46. Beracun banget gas di dalem sumur, kan banyak yang kasus keracunan sampai yang mau nolong jg ikut lemas. Tapi mbahnya iNi hebat euy

    ReplyDelete
  47. Wah di dalem sumur ada gas beracunnya ya kka. Baru tahu lho aku. Pekerja gali sumur tuh kuat kuat ya kak.

    ReplyDelete
  48. Waduh serem deh ngokongng gas beracun di sumur. Banyak berita ngeri tentang ini di tv. Bisa dihilangin ya. Cuma yang pengalaman ya yang tahu. Jadi kepengen nyari tahu fakta ilmiahnya tentang khlaras ini. 😁

    ReplyDelete
  49. Sumurnya ga dikasih dinding yang agak tinggi ya? aku ngeri lho melihat lobang sumur yang langsung rata di tanah gini, walaupun udah dikasih tutup.
    Di rumah ibuku masih ada sumur dari sejak aku kecil lho, Alhamdulillah airnya masih bisa digunakan untuk mandi dan cuci. Bening tak ada baunya. Hanya saja kalau untuk minum sudah tidak bisa karena mengandung mineral yang cukup tinggi.

    ReplyDelete
  50. Iya ada beberapa sumur yang menbgeluarkan gas gtu ya mbak.
    Btw aku salut sama org kyk Mbah Tahari ini, profesi yang dilakoninya sknrg mungkin jg udah mulai sepi peminat ya mbak. Ada risiko jg di pekerjaannya yg gak main2. Maka gk masalah ya ngluatrin uang lbh ya apalagi pekerjaannya bagus.

    ReplyDelete
  51. Emang kalau udah ada masalah di rumah, apalagi yang menyangkut kebutuhan dasar harian seperti listrik dan air, kita jadi cenat cenut ya mikirinnya.

    Semoga sumurnya gak ada masalah lagi dan kualitas airnya baik.

    ReplyDelete
  52. mahal juga mba kalau pakai air galon. hehehe. Semoga airnya ga rewel-rewel ya mba.

    ReplyDelete
  53. Mbah nya masuk ke dalam pakai alat apa mbak?
    Beresiko sekali pekerjaannya :(
    Baru tau jg ada gas beracun di dalam sumur.

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung di Blog Cah Kesesi Ayutea ini, Silakan tulis komentar untuk postingan ini.. :)

Mohon maaf.. spammer atau komentar dengan menyertakan link hidup akan saya hapus .. :)