Malam Pertama di Pondok Pesantren


masjid Pondok Daaru Ulil Albaab
Assalamu’alaikum sahabat sholih-sholihah. Apa kabar? Semoga selalu sehat wal afiyat ya.. amiin yaa Robbal alamin.

Tiba-tiba saya kangen banget sama pondok, nih. Gara-gara kemaren lihat di facebook foto masjid Pondok yang diunggah temen facebook. Dia adalah adik tingkat saya sewaktu di pesantren. Melihat foto masjid Daaru Ulil Albaab tiba-tiba saya seperti berada pada masa lalu, masa-masa sekolah sambil nyantri. Dulu, saya nyantri usia SMP, jadi lulus SD saya memutuskan untuk meneruskan sekolah sambil mondok di Pondok Modern Daaru Ulil Albaab Tegal.

Sebenarnya, menjadi santri tidaklah mudah untuk saya. Ibu saya seperti belum tega berpisah dengan saya karena saya anak pertama yang manja. Saya dulu belum bisa nyuci baju sendiri karena sewaktu sekolah SD di rumah saya nggak pernah nyuci baju sendiri, paling banter nyuci sepatu dan tas. Nyetrika pun nggak pernah. Kebayang kan dulu saya kaya gimana, belum bisa mandiri gitu lah intinya. XD

Pertama kali di pondok saya nangis. Hehehe. Padahal ya, hidup di pondok itu enak loh. Tugas kita cuma belajar dan belajar. Nggak mikir masak karena kita di sana ada jatah 3x makan dalam sehari semalam. Nah untuk urusan nyuci baju yang sama sekali belum bisa, akhirnya saya diajarin Ibu saya. Kalau nyetrika, di pondok nggak boleh nyetrika baju. Dulu sih pernah ada yang bawa setrika arang, kalau mau nyetrika ngantri dan baju yang disetrika malah jadi sedikit kotor karena kena debu arang yang terbang saat ditiup. Hihihi

Di postingan kali ini saya mau cerita tentang Pertama kali saya di Pondok. Tepatnya malam pertama saya tidur di Pesantren. Jadi dulu itu, saya datang ke pondok lebih awal. Misal nih ya, tahun ajaran barunya dimulai tanggal 5, tapi saya sudah datang sejak tanggal 2. Jadi santri baru yang datang pertama kali itu saya. Hihii. Nggak tahu kenapa bapak dan Ibu menyuruh saya datang lebih awal, hmm.. kayaknya sih mungkin supaya saya lebih bisa prepare segala sesuatunya. Padahal kalau temen-temen santri baru pada datang di akhir-akhir, orangtuanya masih pengen berlama-lama sama anak-anaknya sebelum nantinya pisah lama karena anaknya mondok. Hiks

Malam pertama saya tidur di pesantren ditemenin Ibu. Karena walaupun saya datang lebih awal, tapi Ibu saya nggak lantas langsung meninggalkan saya sendirian di pondok. Ibu saya nemenin saya selama 3 hari. Hihi. Jadi ibu saya ikut jadi santri baru waktu itu. Selama tiga hari Ibu saya di pesantren nemenin saya, Ibu saya mengajarkan banyak hal tentang kemandirian. Memantapkan hati, memastikan saya bisa melakukan segala sesuatunya sendiri. seperti ngajarin nyuci baju, Ibu saya ngajarin saya caranya mencuci baju pakai ember. Maksudnya dari ngucek sampai membilas langsung di ember, nggak usah pakai papan penggilesan. Diajarin juga cara memeras baju, wkwkwkwk. Sampai menjemur pakai hanger baju. LOL

Selain itu, Ibu juga ngajarin saya tentang nyuci piring setelah selesai makan. Biar tidak banyak numpuk barang kotor. Ngajarin juga untuk melipat baju langsung setelah baju kering diangkat dari jemuran, dengan cara seperti itu baju tidak lecek dan walaupun nggak disetrika baju tersebut nggak kulut-kulut (lecek banget).

Malam pertama tidur di pondok menjadi malam pertama yang saya rasa lamaaaaaaaa banget. Tidur di pondok yang mana tepatnya di tengah sawah, udah gitu musim panen pula, jadi banyak lembing dan kupu-kupu gatel. Rasanya kaya gimanaa gitu, tapi Ibu setia nemenin, ngelonin saya tidur, dan seperti malam-malam saat tidur di rumah, Ibu mendongeng sebelum tidur.

Ibu menenin saya tidur hanya dua malam tiga hari. Jadi waktu hari ke tiganya saya ditinggal Ibu pulang setelah Bapak jemput Ibu di pondok. Perjuangan dimulai sejak saat itu. Sejak pertama kali saya melihat punggung Ibu saya perlahan tak terlihat oleh mata saat pulang naik motor boncengan sama bapak. Malam ketiga tidur di pondok hakikinya adalah malam pertama saya sendiri tanpa orangtua. Keluarga saya saat itu adalah teman-teman sesama santriwati dan pengasuh juga ustadzah. Malam pertama di pondok benar-benar menjadi malam yang penuh air mata. Dan tahukah kamu? Hari ke lima saya di pondok, saya minta pulang! Karena Ibu nyainya masih saudara sama bapak saya, Ibu nyai mau mengantar saya pulang ke rumah seminggu setelah saya di pondok. Iyaps, baru seminggu saya sudah minta pulang. 

Kemudian saya di rumah selama seminggu, setelah itu saya diantar ke pesantren oleh bapak, bismillah niat mencari Ilmu di pesantren, sejak saat itu saya jadi betah.  Bisa pulang sebulan sekali bahkan menjadi 6 bulan sekali. hihihi

Itu lah sedikit cerita tentang pertama kali di pondok. Tulisan saya ini saya buat untuk menjawab tema mbak Marita Ningtyas (http://www.maritaningtyas.com/) dan mbak Dini Rahmawati (http://www.dinirahmawati.com/) semoga bisa diterima curhat singkat ini. :)

7 comments:

  1. Wkwkwkwk.. sedih y mba. Dl aku mondok kalo pas liburan aja. Di pondok temene bapak. Tp kok ak ga ada nangis2nya yaa. Hahahaa. Malah seneng, byk temene. Lagian mgkin krn masih deket rumah sih ya jadi ya ga takut po piye

    ReplyDelete
  2. Kalau gak disetrika, baju tetap gak kusut ya? Bukannya pas nyuci dikucek-kucek gitu? Tapi memang kayaknya tergantung bahan juga

    ReplyDelete
  3. Kalo menurut cerita temen dan suami (yg juga mantan anak pondok) kehidupan sederhana ala anak pondok tu ngangeni bener ya kayanya

    ReplyDelete
  4. awal di asrama aku nangis semalaman...nelpon tapi ga ngomomg apa2...wkwkw

    ReplyDelete
  5. Noorma, terharu deh bacanya. Inget waktu aku ngelepas si sulung masuk pondok selepas lulus SD. Di rumah juga gak bisa tidur, kepikiran terus sama anak.

    ReplyDelete
  6. hiya Kaakkk, mbalek meneh haahhaha tapi bikin haru juga apa aku wani mondok ya heheheh
    di Kaliwungu banyak orang jauh2 juga mondok

    ReplyDelete
  7. Mondok memang berkesan, ada pengalaman tersendiri :)

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung di Blog Cah Kesesi Ayutea ini, Silakan tulis komentar untuk postingan ini.. :)

Mohon maaf.. spammer atau komentar dengan menyertakan link hidup akan saya hapus .. :)