Curhat tentang Cemburunya Kakak kepada Adiknya



Assalamu’alaikum sahabat semua.. semoga sehat wal afiyat selalu, yaa.....  Amin..


Sebelumnya saya mau tanya dulu ah, yang sudah punya dua anak atau lebih dengan jenis kelamin sama-sama cewek atau sama-sama cowok, baju kakaknya waktu bayi yang masih layak pakai diturunin ke adiknya nggak? Atau.. selain baju, mungkin mainannya? Kasurnya? Lemarinya? Bak mandinya?


Saya lagi bingung, nih. Jadi gini, kakak Noofa nggak bolehin kalau baju-bajunya dia waktu bayi dipakai adiknya. Dia bilang itu baju bayi punya Noofa, adik nggak boleh pakai.
“Adik beli sendiri aja” kata Noofa gitu.

Rasa cemburunya dia masih belum bisa ‘sembuh’ nih. Kemaren aja, saya udah jahitin kerudung Noofa karena masih agak lebar, pikir saya kan biar nggak usah beli kerudung, lagipula itu kerudung udah kecil banget kalau dipakai Noofa. *Yaa iyalah, kerudung waktu Noofa bayi*.. Ehhh, pas ketahuan si Noofa, langsung diambil kerudungnya dan ‘gak boleh dipakai adik Nooha. Hhffft!

Adik memang belum punya kerudung sendiri karena saya belum membelikannya, kemaren pas mau pergi ke acara kopdar Blogger Semarang akhirnya adik Nooha nggak jadi pakai kerudung tapi pakai bandana. Hihihi *Nggak papa yaa Nok ayu.. nanti Umi belikan kerudung buat adik*

Selain baju dan kerudung, ternyata Noofa juga belum ‘ikhlas’ kasur bayinya dipakai adik, padahal udah lamaaa banget kan Noofa nggak pakai lagi, ehh tapi pas kasur itu mau dipakai buat bobok adik, begitu ketahuan Noofa langsung diambil dan kasurnya dipakai dia tidur, sampai sekarang. Padahal jelas banget itu kasur kekecilan ditidurin dia. Hahaha. Ada-ada aja itu anak!

Ibu saya bilang, itu efek cemburu dan takut kalau perhatian saya dan abinya berkurang dengan memberikan barang-barang dia ke adiknya seakan-akan kami lebih sayang adik, padahal kah enggak gitu maksudnya. *____*

 

Padahal saya sudah memberi pengertian ke kakak akan pentingnya berbagi, apalagi berbagi dengan adik sendiri. Soal pakaian, banyak banget baju dia yang masih bagus-bagus. ‘Kan nggak mungkin juga kalau dipakai lagi sama Noofa. Saya kan pengen hemat financial, kecuali kalau adik berjenis kelamin cowok, beda lagi ceritanya. Nggak mungkin dong bayi cowok dipakein rok. Haha.

Soal lungsuran ini, bukan berarti adik tidak memiliki baju bayi sendiri lho ya, saya juga sudah membelikan baju baru buat adik, akan tetapi jumlahnya memang masih terbatas, tapi kalau mainan, udah nggak tahu pada ke mana mainan Noofa jaman bayi. Paling nanti saya beli lagi mainan buat adik Nooha sesuai usianya.

PR saya adalah memberi pengertian kepada kakak Noofa agar mau dan merasa ikhlas berbagi dengan adik Nooha. Hal tersebut sebagai bagian untuk mendidik kakak Noofa supaya lebih dewasa dengan kehadiran adik. Rasa cemburu yang dimiliki oleh kakak jelas merupakan hal yang wajar, karena sebelum kehadiran adik, kakak seakan menjadi putri raja yang mendapatkan kasih sayang dan perhatian dari saya dan suami 100 % hanya untuk dia. Namun saat ini dengan hadirnya adik tentu saja perhatian dan kasih sayang yang kakak terima menjadi terbagi dengan adik, *Percayalah, Nak.. kami sayang kak dan adik, sama-sama 100%*

Oiya, memang katanya wajar yaa kalau punya anak sama-sama perempuan terus cemburu gitu? Apa kakak Noofa masih terbilang ‘masih kecil’ untuk mempunyai adik? Kalau kata tetangga, rasa cemburu itu bisa dikendalikan namun setiap anak beda-beda masa cemburunya itu. Karena penasaran, saya bertanya sama ibu saya soal cemburu ini, ternyata saya juga dulu kaya gitu sama adik saya. Haha. Sifat saya nurun ke Noofa :P terus apa yang Ibu saya lakukan waktu itu?

“Awalnya, ibu membelikan barang apapun serba dua, serba kembar. Sandal kembar, baju kembar, mainan kembar, sepatu kembar, bahkan sampai beli perhiasan juga kembar. Tujuannya supaya kamu dan adik ‘gak rebutan. Tapi ternyata sama aja, udah punya sendiri-sendiri tetep iri-irian. Kamu yang nggak mau ngalah!” begitu ibu bercerita. Hahaha.. ternyata kecil saya begitu toh? Kalau mendengar cerita ibu gitu saya malah jadi malu, ternyata lebih parah saya dibanding Noofa. Hehehe..

“Tapi Bapak bilang kalau seperti itu yaa percuma saja karena ntarnya anak-anak nggak ngerti konsep berbagi, akhirnya setelah saya sekolah SD, ibu nggak beli serba kembar lagi, misalnya mainan yaa beli mainan semau anaknya. Ntar boleh saling pinjem. Bapak juga adil, adil di sini bukan berarti memberi apa saja dengan barang yang sama, tetapi memberikan apa-apa disesuaikan dengan kebutuhan”. Lanjut ibu bercerita. “nanti juga setelah gede, ngerti sendiri” lanjut Ibu. Haha. Iya lah kalau udah gede kan udah bisa ngerti dan mikir.

Tapi nggak ada salahnya mencoba supaya sejak dini bisa berbagi tanpa ada air mata kakak Noofa. Soalnya kalau sudah nggak boleh, kakak Noofa mesti pakai jurus nangis. Huhuhu. Apa karena saya terlalu memanjakan kakak Noofa, ya?

Atau temen-temen punya pengalaman yang serupa, pliiisss bantu saya dong. Gimana caranya supaya cemburunya kakak cepet ‘sembuh’. Share yaa di komentar. Makasiihh..

16 comments:

  1. Ifa juga masih jeles kok, meski beda jenis kelamin. Keliatan banget pas disuruh tidur sendiri ga mau, alasannya ini kamar aku.. Kan aku yg lahir duluan. Bunda ma adik aja yang pindah kamar, katanya :D

    Tapi kalau baju atau barang2.. Ifa bolehin adiknya makai. Malah dia yg bilang, kan aku udah gak pakai, biar dipakai adik aja.

    Mungkin umur jg pengaruh ya.. Dulu umur tiga tahunan waktu ditanya mau adik atau gak, ifa jawab ga mau. Tapi setelah empat tahun lebih, dia bilang mau. Qodarullah setelah itu aku hamil juga. Pokoknya aku sounding terus.. Meski belum sepenuhnya berhasil. Saking jelesnya, kalau sekolah minta dijemput paling siang krn kalau udah di rumah, adiknya bangun ifa ga bisa main sama aku.

    Kalau pas afan udh bobo, aku peluk si ifa bilang bunda sayang sama kak ifa, tapi adik masih kecil butuh bunda lebih banyak. Kak ifa beruntung lo udah lebih lama sama bunda daripada adik.

    Terus kalau merengek n menangis minta sesuatu krn jeles.. Aku cm bilang.. Oke kak ifa sedih boleh nangis, tapi bunda ga bisa ngabulin permintaan kakak.

    Menangis lumrah kok.. Namanya hukum kekekalan ikhtiar.. IMHO, Mending nangis sekarang krn belajar sesuatu, drpd nangis saat dewasa krn kita terlalu memanjakan dia :)

    Semangat2 :)

    ReplyDelete
  2. saya ga ngalamin mbak, karena meski jenis kelamin sama tapi jarak umur dua anak saya cuma 14 bulan. jadi si mas belum paham iri-irian.

    cuma sekarang setelah mau 8 & 7 tahun, si mas mulai sering bilang ga suka punya adik.

    tapi ya timbul-tenggelam sih.

    ujiannya besok kalau anak ketiga lahir yang insya Alloh laki lagi. apakah si mas kecil bakal iri? nah, tunggu episode berikutnya ya. :-D

    ReplyDelete
  3. Wah aku ama adik perempuanku beda 3 taun ,iya dulu mamah ama bapak suka beliin barang buat kami kembaran, kita waktu kuliah sempat juga sekamar, ama dik laki laki beda 8 taun, dan sekarang adikku yang perempuan punya anak laki perempuan beda setaun pas, kakaknya cemburu banget ama adikknya, tapi jika gak ada adiknya nanyain mulu itu kak Al mi Aya mana, cuma kalau lagi berdua sayang-sayang eh malah mukul atau nyubit gemes, kalau lagi mau nyusin adiknya dia minta digendong umi, wajar kalau menurutku sibling legacy, ada mesti, kakak iparku punya anak lelaki dah SMP sementara adiknya perempuan masih TK, ada aja berantemnya haduh, kirain beda umur ya ngemong ternyata tak menjamin juga

    ReplyDelete
  4. aku gak punya pengalaman kakak adik perempuan. Ada anak laki lakiku dan adiknya cewe, yaa tetep cemburuan, entah msalah perhatian entah mainan sering bikin ribut. Aku punya tips sederhana, selalu libatkan keduanya saat aku sedang melakukan sesuatu, trus tetep butuh loh, waktu untuk kakak berdua aku dan waktu adek berdua dengan aku...soal baju yang enggak boleh dipakai..hihiii Nooofaaaa, enggak apa kali buat dedeknyaaa...

    ReplyDelete
  5. biar cepet sembuh ya dibikin cepet gede hehe. aku jg dulu gitu

    ReplyDelete
  6. udah mulai cemburu ya mbak. anakku dulu pernah mo ditutupin bantal adiknya.untung konangan.habis itu aku jadi lebih perhatian ke kakaknya.

    ReplyDelete
  7. Wah... diriku nyimak aja deh klo gini, blm pengalaman... skalian buat pembelajaran klo Kenzie udah punya adik nih.

    ReplyDelete
  8. duuh Noofa cemburuan ya mbak sampai bajunya nggak dibolehin dipakai sang adik. Semangat ya mbak, semoga kakak Noofa dapat mengerti dan mau berbagi :D

    ReplyDelete
  9. waaah, aku kurang bisa ngasih saran mba.. soalnya ankku yg pertama cewe, dan yg kedua ini cowo... beda umurnya sih 4 thn...cuma memang dr awal si kaka ini sayaaaang bgt ama adiknya ;p.. sampe2 semua barang dia dulu mau dikasih ke adek... ya pastinya baju2 berupa rok dan bando yg dia dgn senang hati mau pakein ke adeknya aku tolak lah wkwkwkwkwk ;p... skr sih mereka malah rukun berdua, walo sesekali berantem.. tp tiap aku ancem adek bakal aku bawa ke medan, tempat kakek neneknya, waaah lgs mewek kakanya ;p.. ga mau pisah dr si adek..

    bisa jd yaaa , kalo adeknya sama2 perempuan gitu, mungkin si kaka memang cemburu..

    ReplyDelete
  10. Huaaa bisa kebayang deh Kakak Noofa pake kasur kekecilan hihih..

    Jadi was-was juga nih Mbak. Takutnya Faraz jg jadi jelous ama Adiknya, apalagi klo sama-sama cowok, nanti, hihih. Tapi dari sekarang sih udah di sounding untuk mau berbagi, sayang adik. Sekarang sih iyah iyah aja katanya. Tapi we'll see klo adik udh lahir, hehehehh

    ReplyDelete
  11. gpp dia cemburu.tapi terus saja beri pe gertian..

    ReplyDelete
  12. wah...si kembar... maksudnya sama-sama cewek... hehe...

    ReplyDelete
  13. Sebagai calon ayah, nyimak aja :D

    ReplyDelete
  14. hahaha.. saya juga pernah ngalamin kaya gitu bu, gimana rasanya jadi kakak. Waktu awal-awal saya kan belum punya adik, pokoknya saya selalu diperhatikan oleh ortu saya. eh ketika sudah datang kehadiran sang adik, tiba-tiba ortu sikapnya beda sama saya. tapi setelah saya fikir-fikir ternyata punya adik membuat kita lebih dewasa

    ReplyDelete
  15. saya pernah ngalamin kecemburuan waktu adik saya lahir. Rasa cemburu itu seingat saya mudah hilang ketika sayan(kakak) selalu diajak untuk keluar bersama adik ke posyandu, bidan, main, dll. Bahkan Ibu mengajarkan saya cara mengurus adik seperti mandi ganti baju, dll. Pengalam saya sih, mba. Hehe.

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung di Blog Cah Kesesi Ayutea ini, Silakan tulis komentar untuk postingan ini.. :)

Mohon maaf.. spammer atau komentar dengan menyertakan link hidup akan saya hapus .. :)