Gara-gara Handuk, Saya Malu!


Cerita ini sebenarnya memang malu-maluin bangeet. Kalau saya inget saja tentang peristiwa tersebut saya bisa tutup muka sendiri karena saking malunya. Bahkan ketika ngetik postingan ini saja saya sambil cengar-cengir sendiri. Pokoknya malu banget kalau inget kejadian itu.

Jadi gini, sejak dulu selama menempuh pendidikan baik di Madrasah Aliyah maupun ketika sudah menjadi mahasiswa, saya memilih kos-kosan yang ada tuan rumahnya, ada Ibu kostnya. Saya memilih kos-kosan yang seperti itu supaya saya tetap merasa dilindungi oleh orang lain yang seperti orang tua sendiri. Tidak seperti kos-kosan yang tanpa ibu kos, karena biasanya kos-kosan yang nggak ada ibu kosnya itu kos-kosan yang bebas, jam malam juga di atas jam 9 malam. Pokoknya saya sendiri punya rasa tidak nyaman bila tinggal di kos-kosan yang yang tidak mempunyai induk semang

Cerita ini terjadi saat saya sudah menjadi mahasiswa, dimana suatu pagi, seperti biasa sebelum kuliah, saya mandi dan nyuci baju. Sebelum mandi biasanya saya sudah menyiapkan ganti baju yang saya bawa ke kamar mandi. Tapi, hari itu saya lupa. Bener-bener lupa, saya hanya membawa kaos dan daleman buat ganti saja. Tidak membawa celana untuk ganti. 

 
Gempiiii.. tante pinjem gambarnya, yaa :D
sumber: beritaunikdunia
Setelah nyuci dan mandi, karena saya lupa nggak membawa celana ganti, akhirnya saya pakai handuk dulu untuk menutupi setengah badan saya (kembenan, Bahasa Indonesianya apa sih?) (hahaha). Saya keluar dari kamar mandi, dengan kembenan handuk dan membawa ember cucian saya yang lumayan berat. Bawa tempat sabun keluar dan saya taruh di samping kamar mandi. Memang semua anak kos tidak meninggalkan tempat sabun di kamar mandi, semuanya bisa tertib gitu lah ya.

Naah, pas saya keluar itu, saya memastikan tidak ada orang lain di ruang tengah depan TV. Saya jalan menuju tempat jemuran. Bawa ember berat dengan kembenan handuk yang awalnya saya sudah pastikan sudah kencang. Ternyata, entah gimana itu kok handuk bisa lepas dan melorot sampe ke lantai. Saat itu saya memang langsung berusaha meraih handuk itu, namun apa yang terjadi diluar dugaan, eh-eh ternyata bapak kos keluar dari kamarnya. Astaghfirullahal adziim… begitu teriak saya saking kagetnya dan saya merasa maluuu banget, sambil cengar-cengir ketawa karena menahan rasa malu. Bapak kos awalnya pura-pura nggak tahu. Eh tapi pas anak kos lain lihat kejadian tersebut, mereka malah ketawa ngakak.

“Sebenarnya saya njagani mbokan mbak Noorma malu, makanya saya sengaja diem saja pura-pura nggak tahu, tapi kok malah mbak Nining ketawa ngakak, yaa akhirnya saya ikut ketawa” begitu kira-kira kalimat yang diucapkan bapak kos saat itu.

“aduuh bapaakkk… duuh tadi ngelihaat duonk…” spontan saya bilang kaya gitu.

“Udah nggak apa-apa, mbak Noorma” timpal bapak kos.

“BHAHAHAHA” temen-temen kos yang melihat kejadian tersebut terus menertawakan saya begitu puasnya bahkan sampai hari-hari berikutnya mereka masih saja ketawa ketika teringat kejadian tersebut.

Saya malu!! Malu banget! Iya, sih. Saya pakai celana dalam, tapi bagaimana pun wong handuknya melorot gitu kan otomatis malu.. ya Allah.. "Alhayaau min al-imaan" Bagaimana pun rasa malu adalah sebagian dari iman. Saya masih punya iman. hihihi

Yaa setelah kejadian itu, saya kapok! Saya hati-hati banget kalau mau mandi saya harus pastikan kalau saya sudah membawa baju ganti, supaya kejadian memalukan kaya gitu nggak terjadi lagi.

Itulah satu kejadian memalukan yang pernah saya alami. Mungkin temen-temen punya kejadian yang lebih memalukan dari cerita saya? Yuk ceritain di kolom komentar.

No comments:

Post a Comment

Terima kasih sudah berkunjung di Blog Cah Kesesi Ayutea ini, Silakan tulis komentar untuk postingan ini.. :)

Mohon maaf.. spammer atau komentar dengan menyertakan link hidup akan saya hapus .. :)